Pengalaman Operasi Cesar Yang Ketiga



Assalaamualaikum, teman. Semoga tetap semangat ya puasanya di hari ke 8 ini. Kali ini saya mau cerita tentang operasi cesar yang saya jalani. Saya memang sudah mengira bahwa kehamilan yang ketiga ini akan menjalani operasi cesar lagi. Saat melakukan pemeriksaan demi pemeriksaan di dokter kandungan (saya sempat ganti dokter kandungan), saya selalu disarankan untuk operasi cesar karena sudah menjalani 2 kali operasi cesar sebelumnya.

Kalau saya sih nurut aja dan percaya apa kata dokter, nggak maksa untuk normal karena pengalaman sebelumnya ditolak melahian normal karena panggul sempit dan mata minus yang besar yang beresiko merusak syaraf jika melahirkan secara normal. 


Perkiraan saya melahirkan sebenarnya adalah pertengahan Maret 2019. Tapi, ndilalah kok pada tanggal segitu suami saya akan berada jauh dari rumah karena pekerjaan dan pulang akhir Maret. Mau nunggu sampai suami pulang kok rasanya nggak kuat banget karena perut sudah beraaaat. Alhamdulillah, dokter membolehkan operasi dimajukan karena usia kandungan juga sudah mencukupi. 
 
Pada malam sebelum operasi saya sudah menginap di rumah sakit untuk melakukan persiapan operasi. Suster memakaikan alat di perut untuk merekam jantung bayi, memeriksa tekanan darah, dan persiapan lainnya. Pagi hari sebelum tindakan operasi, saya diminta mandi dan keramas dengan sabun khusus anti bakteri, lalu memakai baju khusus operasi.

operasi cesar

Apa perasaan saya saat ranjang didorong ke ruang operasi? Tegang banget. Kalau lagi tegang, saya biasanya diam saja dan nyaris blank tak bisa mikir. Tapi perasaan itu saya tekan dan berusaha mengingat Allah SWT. Ya, mungkin saja ini saat terakhir saya kan, jadi saya usahakan berdoa dan zikir yang banyak.

Ruang operasi begitu dingin saat saya masuki, brrrr. Udah deh, gak mikir rasa malu karena aurat terbuka. Yang penting saya dan bayi sehat dan selamat. Operasi pun segera dilaksanakan begitu dokter kandungan datang. Alhamdulillah, di operasi yang ketiga ini suami bisa menemani di ruang operasi yang awalnya tidak akan menemani.

Tak lama, suara bayi terdengar. Bayi perempuan dengan berat 3,4 kg! Bayi dibawa suster untuk ditimbang, diukur, dan dilap. Suami ikut suster untuk melihat keadaan bayi dan mengambil foto. Samar-samar terdengar suster berkata, “Bapak kelihatan masih takjub aja…”

Sementara itu, saya masih di meja operasi untuk dijahit. Dokter sempat mengalami kesulitan saat menjahit bekas operasi. Lalu beliau Tanya saya dimana saya menjalani operasi sebelumnya. Menurut beliau, bekas operasi saya yang sebelumnya kurang rapi sehingga saat akan dijahit kembali beliau mengalami kesulitan. Kalau saya tidak salah tangkap, jadi saat perut dibuka langsung ke rahim yang seharusnya ada lapisan-lapisan dulu. 

Memang waktu operasi cesar yang kedua, dokter kandungan saat itu juga sempat kesulitan juga saat menjahit bekas operasi. Jadi bisa diperkirakan bekas operasi pertama yang kurang baik pengerjaannya. Pantas sih, saat melahirkan anak pertama rasanya sakit banget pasca operasi dan lama sembuhnya. Berbeda dengan operasi yang kedua dan ketiga ini, sembuhnya relative cepat. 

operasi cesar


Sambil ‘membereskan’ perut saya, dokter bilang ini saat yang tepat jika saya melakukan sterilisasi. Jika hamil lagi saya akan dihadapkan lagi pada operasi dan berbagai kesulitannya. Tapi anak-anak sudah besar dan usia sudah banyak, saya memang tidak berniat untuk hamil lagi dan ingin fokus membesarkan anak-anak.

Legalah dokter dan semua orang di ruang operasi saat operasi selesai. Saya dipakaikan korset yang kuenceng buangettt dan dibawa kembali ke kamar. AC di kamar dimatikan karena saya merasa kedinginan. Tidur, itulah yang ingin saya lakukan setelah operasi selesai. Kakak yang menemani, saya minta pulang supaya ia juga bisa istirahat.

Sorenya, saya udah disuruh belajar miring ke kiri dan kanan. Aih cepatnya ya. Dan malamnya saya sudah bisa ketemua dede bayi untuk disusui. Masih sambil tiduran karena belum bisa duduk. Mandi pun masih dilap sama suster. Kayaknya besoknya deh saya udah bisa nyusui dede bayi sambil duduk dan belajar jalan. Alhamdulillah cepet sih, apalagi kalau pakai korset saya bisa jalan lumayan cepet karena perut nyaman terjaga oleh korset.

Setelah 4 hari di RS, saya pun diperbolehkan pulang ke rumah. Senengnyaaa. Setelah itu, saya harus control 2 kali ke dokter. Yang pertama untuk lepas benang, dan yang kedua untuk lepas plester. Tapi korsetnya gak betah saya pakai karena gatal-gatal yang bikin saya garuk-garuk terus. Tambah banyak lah strechmark di perut. Lepas korset, ya jadi begitu deh perutnya..ndut. Tapi gak mikir itu dulu, yang ada pengen nyaman dulu biar bisa nyusui dengan nyaman, beraktifitas dengan nyaman.

Comments

  1. YA allah mba, aku bacanya ngilu... 3x sesar :((
    Untungnya aku normal ya. aduh kalo sesar ngilunya ampun2an kali ya aku
    ngebayanginnya aku takut banget.
    Yang penting mba dan debay sehat dan selamat ya. aku jg gak ada niatan hamil lagi, tinggal besarin anak2 aja :)

    ReplyDelete
  2. Masya Allah teteh, saya bacanya sembari merinding loh. Pengalaman saya waktu operasi kedua juga gitu, diem dan selalu dzikir dari rumah. Apalagi ninggalin Faiz yang masih kecil dulu sama pengasuh. Hiks, sehat selalu untuk kita ya teeeeh.

    ReplyDelete
  3. Saya dulu juga nggak betah pakai korset maupun gurita setelah melahirkan. Paling 2 hari aja pakainya, risih dan nggak nyaman. Sampai di marahi ibu saya, tapi ya tetep aja bandel nggak saya pakai

    ReplyDelete
  4. Kebayang deh gimana tegangnya saat mau masuk ruang operasi. Aku aja saat mau masuk ruang persalinan, padahal normal, udah 4 kali melahirkan pun, tegang banget. Dan setuju, ga usah mikirin gendut perut dan stretch mark. Yang penting badan sehat dan bugar dulu, serta si baby sehat juga. Sehat-sehat selalu dede bayi dan busui :)

    ReplyDelete
  5. ALhamdulillaaahhh
    ALLAH Maha Besar yg memberikan kemudahan kepada Mba yaaaa
    https://bukanbocahbiasa.com/

    ReplyDelete
  6. Ya Allah.. masuk ruang operasi, saya enggak bisa ngebayangin.. tapi Alhamdulillah ya, Mbak.. semua sudah berlalu, tinggal merawat dede bayi dan Mba sendiri. Semoga selalu diberikan kesehatan, kekuatan ya, Mbak.. Dan bayi juga sehat-sehat..

    ReplyDelete
  7. samaan mbak, aku juga pake korset juga jadi gatel gatel gitu, jadinya males banget pake. Sekarang perut jadinya buncit, hahaha

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah semua berjalan lancar yah mbaaak. Aku suka ikutan tegang dan ngilu kalo baca cerita tentang melahirkan deh. Suka ikutan berasa mules gitu hahaha.

    ReplyDelete
  9. Saya selalu merinding membaca atau mendengar cerita tentang bedah caesar.. Memang perjuangan ibu itu tiada duanya. Pantaslah kl surga di bawah telapak kaki ibu... Tfs mb, nambah wawasan. Dan selamat atas kelahiran putrinya..

    ReplyDelete
  10. huwaaa mbaaaak masya Allah SC 3x eh dibilang jahitannya ga oke. Heuu gimana ya rasanya.
    eh korset memang buat gatal tapi bagus buat rapatkan perut yang menggelambir. ku betah-betahin deh.

    ReplyDelete
  11. Ya ampun jadi kebayang ruangan operasi yang dingin banget itu. Sama mba jaitan SC ku yg pertama juga bermasalah huhuhu

    ReplyDelete
  12. Wah beratnya 3,4, sehat2 ya bayinya. Senangnya.
    Adik iparku juga lahiran cesar 3 kali, tapi memang jarak antara lahiran satu dengan berikutnya lebih dari 3 th.

    ReplyDelete
  13. Ngeri ngeri sedap nih mbayangin 3 kali perutnya diubek2 gitu mba :) Aku dua kali lahiran normal soalnya, dan selalu berasa ngeri mbayangin perjuangan para ibu yang melahirkan via caesar.

    Pernah denger mba, kalau caesar tuh katanya ga boleh korsetan. Ini malah dipakein korset ya ;) Aku juga dulu ga betah korsetan, alhasil perutnya nggelambir sana sini. Biarin deh, jika sudah waktunya ntar juga balik lagi ya hihiii.. (padahal udah belasan tahun ya enggak balik2 nih )

    ReplyDelete
  14. Alhmdulillah sekarang bebi dan ibuk sehat semua ya... Pengalaman melahirkan sesar emang menegangkan hahaha..Alhmdulillah yang pentinh semua sehat selamat ya.

    ReplyDelete
  15. Tiap baca pengalaman melahirkan selalu kyk keinget lagi pengalaman lahiran hehe.
    Selamat ya mbak atas kelahiran anak ketiganya. Alhamdulilah sehat semua lancar nyusunya.
    Dulu gak gak pakai korset krn dokter kandunganku gak pro korset hehe

    ReplyDelete
  16. Selamat ya Mba buat kelahiran putrinya. Apapun cara melahirkannya, aku salut sama perjuangan seorang Ibu. Nanti suatu saat aku juga bakalan ngerasain juga :')

    ReplyDelete
  17. Duh mbak aku bayangi perut dibuka lgs ke rahimnya. Di ruang operasi kita masih bisa dengar dokter2 bicara ya, aku aja agak ngeri dengernya.
    Allhamduillah operasinay berjalan lancar ya mbak. Oh ini jahitannya gak yang menyatu ya mbak harus lepas benang, ngilu gak?

    ReplyDelete
  18. Selamat untuk kelahiran putri ke 3 ya mbak, semoga solehah. Saya juga dulu SC mbak, sekarang anak usia 4,5T dan saya rasanya belum berani lagi buat hamil. ☺

    ReplyDelete
  19. Jadi inget jaman lahiran anakku dulu juga secar, tapi memang aku sih maunya secar. Aku kalau denger cerita teman yang lahir normal suka parnoan gitu. Heheheeeee

    ReplyDelete
  20. Barakallahu fiikum, kakakkuuu...kak Kania.
    Entah kenapa, aku jadi meneteskan air mata.
    Tulisan kak Kania mengingatkanku perjuangan setiap Ibu yang membawa 2 nyawa, nyawa sang anak dan nyawanya sendiri.

    Sehat selalu yaa, kak...
    Semoga Allah memberikan pahala yang berlipat untuk setiap perjuangan kak Kania.

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah selamaat ya mba. Bisa lahiran sehat dan selamaat. Iyaa emang ruang operasi tuh ddingin banget, mba. Aku sampe kedinginan juga. Sehat selalu ya mbaaa

    ReplyDelete
  22. Ma'sya allah sehat-sehat terus ya mba, dan selamat buat kelahiran anak ketiganya

    ReplyDelete
  23. Waah, selamat atas kelahiran putri ketiganya mbak Kania. Mau dengan cara apapun, melahirkan seorang anak butuh perjuangan karena pasti sakitnya luar biasa. Yang penting semuanya sehat

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah lancar mba. Saya juga takut kalau harus operasi sesar mba. Masuk ruang operasi yang dingin itu bikin merinding.

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Popular posts from this blog

Biaya Sekolah Dasar Islam di Bintaro

Alhamdulillah, Saya Sudah 2 Kali Operasi Caesar

Biaya Masuk SMP Islam di Tangerang Selatan

Agar Ayam Matang Tak Berdarah

Berendam Air Panas di Grage Hotel & Spa Kuningan