Wednesday, January 28, 2015

My First Love Story

“Sssst, ada Bu Guru!”
Seorang teman mengingatkan dia yang sedang menatap keluar jendela. Dia segera memperbaiki duduknya. Dilihatnya guru biologi bermata cokelat itu tengah berjalan ke mejanya sambil tersenyum. Aduuh, dia merasa malu. Ketahuan deh dia tidak fokus belajar.

Begitulah yang dilakukannya setiap hari sejak punya pacar. Sang pacar adalah cinta monyetnya, cinta pertamanya. Baginya saat itu, sungguh keren punya pacar seorang kakak kelas. Ah dia, kau terlalu banyak membaca cerita remaja atau komik percintaan. Gadis ABG kelas 1 SMP itu tiap hari memandang jendela, mencari-cari barangkali pujaannya lewat. Kalau kebetulan pujaan hatinya sedang bermain basket di lapangan, dia berbisik-bisik dengan teman di sebelah kanan dan kiri. Lalu tertawa-tawa. Mendengarkan pelajaran dari Bu Guru bukan lagi fokusnya.

Suatu hari, sang pujaan hati mengajaknya bertemu. Ah, kenapa dia malah deg-degan dan enggan. Dia sudah cukup melihat dan memujanya dari jauh. Iiih, kenapa harus bertemu sih? Kan malu, pikernya. Karena sang pujaan bersikeras, dia pun mengiyakan. Dia meminta beberapa teman menemaninya. 

Sambil berjalan menuju angkot yang akan membawanya pulang, sang pujaan berkata bahwa bapak dia yang seorang guru Matematika di tempat mereka sekolah, sepertinya mengetahui hubungan mereka dan marah pada sang pujaan. Tidak langsung sih, tapi jadi lebih galak saat mengajar sang pujaan di kelas, hihi. Oh Tuhaaan, dia baru ingat! Suatu malam dia pernah menulis sebuah surat cinta untuk sang pujaan dan dia ketiduran! Uuuh, pasti bapak menemukan surat itu saat membangunkannya untuk shalat Subuh. Oh tidaak.

 Sumber gambar: rumahrohis

Dia pulang dengan was-was. Apakah bapak akan marah? Apakah bapak akan memasang muka angker? Ah ternyata tidak ada apa-apa di rumah. Bapak biasa-biasa saja. Hanya saja, bapak sering bilang untuk tak pacaran. Masih kecil, katanya.

Hatinya didera perasaan bersalah pada bapak. Dia takut sama bapak, tapi juga sayang. Akhirnya suatu hari saat dibonceng bapak pulang sekolah, dia membuang cincin kain berwarna hitam pemberian sang pujaan. Dia memutuskan cintanya dengan sang pujaan. Baginya, apa yang bapak bilang, itu yang akan dia lakukan. Dia legaa kalau sudah menuruti apa kata bapak.
                                                 
Catatan:

It’s a true story, my story when I was teen. Dia is me. Mengingat ini, saya jadi berfikir kok bisa sih saya seusia itu memiliki pacar. Ini menjadi sebuah pelajaran bagi saya untuk lebih dekat dengan anak di sepanjang masa tumbuh kembangnya, untuk lebih bisa memberikan penjelasan yang dimengerti kenapa ini boleh dan tidak.

Jika anak saya sudah mulai suka sama lawan jenis, mungkin saya akan bilang begini, “Nak, suka atau cinta sama seseorang itu sifat alami manusia. Tapi, alangkah baiknya jika di usia kamu sekarang, kamu banyak berteman dan banyak ikut kegiatan yang menyenangkan. Kelak, kamu akan menemukan cinta sejatimu pada saat yang tepat, pada orang yang tepat yaitu pasangan halalmu. Tapi jangan pernah lupa, cinta sejati pertama dan utama haruslah pada Tuhan, Allah SWT Yang Maha Memiliki Cinta. ”

25 comments :

  1. Betul mak..pacaran pas masih sekolah cuma bikin drama..wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...saya sampe mikir ko bisa sih saya usia segitu pacaran

      Delete
  2. Kayaknya juga bikin semangat karena jadi lebih rajin sekolah..hahaha...masa peralihan usia adalah masa yang mudah terbawa oleh pengaruh lingkungan intinya tetap ingat Allah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pd masa ini rumah harusnya tempat yg nyaman utk kembali shg dapat meminimalisir pengaruh luar. Mungkin

      Delete
  3. Wah ada ANGKOT di sebut sebut di sini. Wiiiiiiiii jadi ingat saat saya masih ngantor pake ANGKOT sampai 2 kali,. Tahun 2001-2002 saya ke kantor pake OPLET atau ANGKOT 2 kali. Hiehiehiehiehie.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pejuang angkot ya pa..sama pa sayajuga masih pejuang angkot :D

      Delete
  4. Dulu gw pernah suka sama cewek pas SMP, dan kami hanya pacaran via telafon. Kami mengakhiri hubungan ketika bill telfon membengkak dan uang jajan gw di diskon sama nyokap

    ReplyDelete
  5. hehee was-was juga pulange yo Mba,

    ReplyDelete
  6. Jadi cerita indah ya mbak...apalagi klo pacaran sembunyi2 takut ketahuan sama ortu, pasti membekas banget...tapi memang sebaiknya kita tidak pacaran disaat usia masih muda banget, pengalaman saya nilai ulangan jadi jeblog karena terus memikirkan si dia hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak..di kamar bukannya belajar malah bikin surat..duuuh

      Delete
  7. hihihi, saya juga kasih nasehat seperti itu ke anak. Padahal dulu saya dari SMP udah pacaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saking sayang ya mak sama anak, gamau anak nakal kaya kita :D

      Delete
  8. wihh, hebat bagus mbak ceritanya!
    kalau ngedenger cerita first love dari cewek pasti selalu berintrik :))
    hmm, suatu saat nanti anaknya mbak pasti akan jatuh cinta, menemukan cinta pertama, plus patah hati. itu hal biasa ketika dia beranjak remaja, seperti saya yang sering banget patah hati :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. berintrik? masa siiih? manusia memang tempatnya kecewa ya..

      Delete
  9. saya juga jatuh cinta pas SMP, Mak.. tapi cintanya gak sampai, soalnya dipendem di dalam hati aja, hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya cinta terpendam jadi jerawat. ah ada-ada aja...

      Delete
  10. hehhehehe..wah bakal lebih banyak baca cerita first love story nih minggu2 ini hehe

    ReplyDelete
  11. saya baru pacaran pas kuliah mak, sama kakak kelas dari satu organisasi, dan dia sekarang suami saya hehe

    ReplyDelete
  12. hehe, masa remaja memang masa merah jambu ya :D sampe nulis surat segala. biasanya kalo naksir cuma berani liatin gerak geriknya aja. :D

    ReplyDelete
  13. Ibu saya mbolehin pacaran mbak, dengan syarat tetap harus ranking. Hehehe, mungkin gak siiih? ��

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...