6 Tips Untuk Menyapih Bagi Ibu Muda

 

Sebagai seorang ibu, Anda membuat keputusan untuk memberi bayi Anda manfaat luar biasa dari ASI. Sama seperti setiap ibu dan setiap bayi berbeda, setiap perjalanan menyusui berbeda - dan setiap perjalanan dimulai dan berakhir dalam keadaan yang unik. Tidak peduli faktor apa yang telah Anda ambil dalam keputusan untuk menyapih, ketahuilah bahwa itu bisa menjadi saat yang sangat emosional - Anda mungkin merasa lega, sentimental, sedih, atau kombinasi dari semua perasaan ini. Merasa bangga dengan apa yang telah Anda capai, apakah Anda disusui selama 2 minggu atau 2 tahun. Anda memberi bayi Anda nutrisi terbaik selama mungkin - dan itu merupakan hal yang luar biasa.

Apakah Anda memutuskan untuk membiarkan anak Anda memutuskan kapan harus menyapih atau mengarahkan proses sendiri, berikut adalah beberapa tips untuk menyapih agar prosesnya lebih mudah bagi Anda dan si kecil:

Tips-menyapih-bayi


1. Ganti atau Alihkan Perhatian

Cobalah untuk mengantisipasi kapan si kecil Anda ingin merawat dan merencanakan gangguan atau penggantian yang ia sukai. Misalnya, selama waktu makan rutin, tawarkan camilan atau permainan favorit bayi Anda sebagai gantinya. Camilan yang dimaksud tentu tidaklah sembarang makanan, anda bisa mencari buku resep masakan mpasi yang baik untuk bayi anda di internet.

2. Dipendekkan atau Ditunda

Dengan menyesuaikan jumlah waktu yang Anda habiskan untuk menyusui atau dengan menunda, Anda secara bertahap dapat membantu bayi Anda menjadi kurang tertarik untuk menyusui. Jika si kecil meminta perawat, Anda bisa mengatakan "tidak sekarang, tetapi nanti," atau "hanya beberapa menit." Harapannya adalah nantinya mereka akan sibuk dan melupakan keinginan mereka untuk menyusui, atau mereka akan menjadi lebih nyaman menyusui untuk waktu yang lebih singkat.

3. Lanjutkan Secara Bertahap

Penghentian ASI yang tiba-tiba dapat menjadi tantangan bagi si kecil, menguras emosi Anda, dan dapat menyebabkan komplikasi fisik yang tidak nyaman dan serius seperti saluran yang tersumbat dan mastitis. Salah satu tips paling membantu untuk menyapih adalah menghapus satu kali makan, bukan sekaligus.

4. Luangkan Waktu 

Banyak anak menyusui demi kenyamanan dan juga nutrisi, sehingga saat Anda menyapih, pastikan Anda masih memiliki waktu bersama si kecil dengan buku favorit, atau meringkuk di kursi goyang.

5. Its Okay to Say No

Penting bagi Anda sendiri untuk memberi diri Anda kebebasan untuk mengatakan "tidak." Meskipun Anda ingin menghormati perasaan dan keinginan anak Anda, Anda juga harus melakukan apa yang cocok untuk Anda. Terutama ketika si kecil menjadi sedikit lebih tua dan memiliki kecenderungan untuk mencubit atau kasar pada payudara anda. Jika Anda ingin mengatakan "tidak" pada menyusui, itu tidak membuat Anda menjadi ibu yang buruk!

6. Ungkapkan Perasaan Anda

Tidak apa-apa untuk merasakan campuran emosi, dan bahkan sedikit sedih tentang akhir dari pemberian keintiman khusus yang diberikan ASI. Perjalanan menyusui Anda sudah berakhir, tetapi begitu banyak petualangan menarik ada di depan untuk Anda dan si kecil!

Keputusan untuk menyapih adalah keputusan pribadi berdasarkan pada hubungan antara Anda dan si kecil - dan Anda tahu kapan waktunya tepat. Tidak peduli kapan itu terjadi, atau berapa lama perjalanan menyusui Anda, rayakan pencapaian Anda!


Comments

Popular posts from this blog

Biaya Masuk SMP Islam di Tangerang Selatan

Pertolongan Pertama Pada Anak Demam

Biaya Sekolah Dasar Islam di Bintaro

Bermain Kartu UNO

Berendam Air Panas di Grage Hotel & Spa Kuningan