Tuesday, November 3, 2015

Inspirasi Tempat Mainan Anak Dari Bahan Murah Meriah



Manajemen mainan anak merupakan salah satu masalah yang seringkali dipusingkan, setidaknya oleh saya. Gak tau deh, ibu-ibu lain pusing gak ya. Apa saya aja ya? Gimana nggak pusing kalau tiap hari mainan bertebaran di seluruh penjuru rumah, di meja makan, tempat tidur, ruang keluarga, bahkan kamar mandi! Udah gitu, kalau udah diberesin, eh berantakan lagi. Belum nginjek mainan yang tajam, bikin sakit fisik dan sakit hati.

Waktu masih menjadi pengajar di sebuah sekolah swasta, saya pernah berkunjung ke rumah seorang siswa karena ada program kunjungan ke rumah. Saat siswa tersebut akan membongkar seluruh mainanya, sang ibu melarang dan hanya membolehkan 1 keranjang untuk dimainkan. Sempat heran juga sih, karena waktu itu anak saya baru 1, ditinggal kerja lagi. Jadi nggak tahu situasi di rumah kayak apa berantakannya. Setelah jadi full time mom, baru merasa..begini ternyata 24 jjam lihat situasi rumah.


Namun mainan juga penting buat anak. Anak bisa melatih motorik dengan memasukkan mainan ke dalam keranjang. Anak melatih kemampuan bahasa lewat bermain boneka. Anak melatih kemampuan bersosialisasi dengan bermain bersama teman. Anak jadi percaya diri saat berhasil menyelesaikan satu permainan. Anak belajar warna lewat mainan yang beraneka warna.

Sekarang ini, saya mencoba menerapkan beberapa hal dalam mengatur mainan anak. 

  1. Setelah bermain, anak harus merapikan sendiri mainanya. Ra yang masih 4 tahun, masih harus dibantu dalam merapikan mainan. Kadang ia mengeluh cape dan alasan lainnya.
  2. Memanfaatkan barang yang ada di rumah untuk tempat mainan. Awalnya saya menyimpan mainan anak di lemari kayu yang sekaligus tempat menyimpan televisi. Waktu itu memang kami masih belum punya banyak perabotan. Sekarang juga sih masih hehe, yang banyak malah buku. Tapi, karena lama-lama mainan makin banyak dan belum sempat dipilah mana yang masih dipakai mana yang nggak, akhirnya barang apa aja yang ada di rumah dipake untuk menyimpan mainan seperti kotak kardus, keranjang baju, bahkan tudung saji yang tak terpakai wkwk.
  3. Memusatkan mainan di satu tempat. Saya memilih satu sudut rumah untuk menyimpan mainan anak. Anak biasanya hanya main di area itu, jadi berantakannya Cuma disitu walau kadang gabisa diprediksi juga.

Bicara tentang memanfaatkan barang yang ada di rumah untuk tempat mainan, saya menemukan berbagai gambar unik tempat mainan dari barang yang ada di rumah, kalaupun beli harganya cukup murah meriah.

Tempat sepatu gantung untuk menyimpan mainan

Tempat sandal plastic ini harganya relatif murah, ada yang dibawah 50 ribu. Tempat sepatu gantung yang berbahan plastik ini bisa dipakai untuk menyimpan mainan anak berukuran sedang.

sumber

Kantong Kain

Yang suka menghadiri berbagai acara atau suka belanja online, kadang-kadang mendapat barang dengan dibungkus kantong kain. Selain bisa untuk belanja sebagai pengganti tas plastik, kantong kain juga bisa dipajang sedemikian rupa menjadi kantong mainan anak.

sumber

sumber

Peti kayu bekas

Dulu, sewaktu kecil saya suka melihat peti-peti kayu dipakai untuk menyimpan telur-telur dagangan ibu. Peti kayu bekas bisa dicat dan dipaku di dinding untuk dijadikan tempat mainan anak. 

sumber
sumber
Ember bekas

Di kota kelahiran saya, ada makanan tradisional yang menggunakan ember sebagai kemasannya, yaitu tape ketan. Kan lumayan embernya bisa dipakai untuk tempat mainan anak. Tinggal dicat dan digantung menggunakan paku, jadi deh tempat mainan yang unik. 

sumber

sumber
Yuk ah, coba manfaatkan barang-barang yang ada di rumah untuk tempat mainan anak. Semoga terinspirasi dan selamat berkreasi.

27 comments :

  1. bisa juga nih kepikiran kayak gitu, kantong kainnya lucu bangettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba pengen nyoba juga harus cari gantungan dulu ah yg kuat

      Delete
  2. Tempat mainannya Aisyah dapet dari orang yang ngasih selametan gitu. Bentuknya kayak keranjang yang di minimarket gitu cuma lebih kecil. Biasanya sih aku lebih suka naroh mainan Aisyah di box container yg besar terus masukin ke kolong

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak kalo box besar, tinggal taruh2 aja :)

      Delete
  3. boleh dicoba nih kalo punya anak ntar..hehehe

    ReplyDelete
  4. kreatif mba kania :)
    coba praktekin di rumah ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg pengen praktekkin yg dari kain cuma harus ada gantungannya nih

      Delete
  5. Wah wah ini bisa jadi inspirasi saya mbak. Ini sih Ghifa baru 2 bln. Jadi belum terlalu berantakan. Etapi sering juga deh berantakan pas malem. Bangun2 kasur kayak kapal pecah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hebat, 2 bln udah bisa bikin kasur kaya kapal pecah ! :D

      Delete
  6. Tempat maiann Thifa banyak juga dari bahan-bahan yang udah ngga kepake lagi tapi ya apa adanya giu, dasar emaknya ngga kreatip hiks

    ReplyDelete
  7. aku jg pakek barang bekas mak, bekas bak mandinya si ken, apa aja dah dimanfaatin wes

    ReplyDelete
  8. Bisa aja mba bikin'a :D
    bener-bener kreatif hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan saya mas, itu ada sumber gambarnya

      Delete
  9. Wah jadi ada inspirasi buat bikin tempat mainan.. Thanks sharingnya mak

    ReplyDelete
  10. Ide cemerlang banget, menyediakan tempat khusus untuk mainan anak-anak. Secara, anak-anak kalau habis main kadang naruhnya dimana-mana, pas di cariin lagi bingung deh dimana naruhnya. Kalau ada tempatnya kan bisa lbh rapi dan mudah dicari

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, saya sekarang nerapin peraturan klo abis main hrs beresin lg ya kita bantu dikit2

      Delete
  11. aku masukin kelemari semua -___-

    ReplyDelete
  12. Kreatif idenya Mak. Di rumah banyak maianan ponakan yg sengaja ditinggal di sini karena tiap hari maennya kesini. Jadinya di mana2 ada mainan deh. Boleh ditiru ini idenya.

    Btw, sy baru tau tape ketan di sana diwadahi ember. Unik hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ada yg dibngkus plastik untuk jumlah kecil dan di ember untuk jumlah besar

      Delete
  13. Kalau di rumah saya mainan anak di taruh dalam satu keranjang besar yang setiap saat gampang di tumpahin sama anak-anak dan mereka gampang untuk merapikannya lagi setelah selesai bermain.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...