Tuesday, April 14, 2015

Agar Ayam Matang Tak Berdarah







“Mi, kakak ngga mau makan ayamnya. Ada darahnya, haram. Hiyy…”

Tumben, beberapa kali belakangan ini Zaidan menolak atau tidak menghabiskan ayam yang saya masak. Padahal, Zaidan –Raissa juga- paling suka masakan dari ayam. Mau digoreng tepung, digoreng bumbu kuning, dikecapin, diopor, disop, disate, semuanya suka. 

Kata Zaidan, ada darah di ayamnya. Saya perhatikan, memang ada sedikit warna merah di bagian dalam dagingnya, di dekat tulang. Wah, kok bisa ya. Perasaan sih, masaknya seperti biasa, tak ada yang berbeda. 


Saya pernah dengar, kalau darah di ayam matang itu disebabkan karena proses pemotongan yang kurang sempurna, yang tidak memutuskan jalan darah sepenuhnya. Saya pun penasaran dan berusaha mencaritahu lagi. Ternyata, selain proses pemotongan kurang sempurna, darah di ayam matang juga disebabkan oleh Suhu api tidak pas, minyak goreng yang digunakan kurang panas, atau potongan ayam terlalu besar.

Agar memasak ayam bisa matang merata tanpa ada darah di dalamnya, ini tips-tips yang saya kumpulkan:

  1. Potong ayam yang akan dimasak dengan ukuran kecil/ tidak terlalu besar agar cepat matang dan sempurna.
  2. Kalau ayam harus dipotong besar-besar, sebaiknya diungkep/direbus dulu dengan bumbu-bumbu agar bakteri dan darah hilang. Bau amis pun akan hilang berkat ketajaman rasa bumbu.
  3. Sebelum dimasak, tusuk-tusuk ayamnya terlebih dahulu dengan garpu supaya matang sampai ke dalam.
  4. Bila memotong ayam sendiri di rumah, pastikan memutus jalan darah, jalan nafas dan jalan makanan dengan sekali gerakan, tanpa mengangkat pisau dari leher dan tanpa memutus langsung kepala.




Lalu, apa hukumnya memakan masakan ayam yang ada di darahnya. Di tulisan ini, disebutkan bahwa darah yang diharamkan adalah darah yang mengalir. Seperti dijelaskan dalam ayat Alquran berikut:

“Katakanlah (wahai Muhammad): Aku tidak dapati dalam apa yang telah diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya melainkan kalau benda itu bangkai atau darah yang mengalir atau daging babi kerana sesungguhnya ia adalah kotor atau sesuatu yang dilakukan secara fasik, iaitu binatang yang disembelih atas nama yang lain dari Allah. Kemudian sesiapa yang terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang dia tidak mengingininya dan tidak melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhan mu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Al-An’am 6:145)

Masih dalam tulisan yang sama, saya kutip perkataan Al Tabari dalam tafsirnya:

“perkataan ‘darah yang mengalir’ bermakna darah yang mengalir dengan banyaknya. Ini cara Allah menjelaskan mengenai darah kepada hambanya bahawa ini adalah haram. ‘Ikrimah berkata : Jika tidak kerana ayat ini, orang Islam mungkin akan menjadi eksterim mengelak darah yang berada didalam urat-saraf sebagaimana orang Yahudi mengelakkannya. Al-Maawardi berkata bahawa mengenai darah yang tidak mengalir, jika ia telah berada didalam urat-saraf, seperti hati dan limpa, maka ianya halal, kerana Nabi saw bersabda “Dua jenis daging dan dua jenis darah telah dihalal kepada kita…..”

Wallahua’lam bishawwab.

Sembari saya terus mencari tahu, saya bisa menjelaskan dulu sama Zaidan kalau ayam matang yang masih ada darahnya (biasanya sih Cuma sedikit di bagian dalam), boleh dimakan. Tentu saja ketika ayam itu dipotong sesuai syariat Islam. Cuma, kalau Zaidan tetap merasa jijik, saya tak bisa memaksa. Yang penting saya sudah memberikan penjelasan padanya. Dan, semoga selanjutnya saya bisa memasak ayam tanpa ada darah lagi di dalamnya.

Ayah, bunda, om, tante, kalau punya informasi yang lebih afdol dipersilahkan berbagi.

Sumber referensi:





30 comments :

  1. Anakku juga gak mau makan ayam yang masih ada darahnya mbak, jijik juga katanya. Saya juga gitu kalau mau masak ayam biasa merebusnya ke dalam panci dengan air yang banyak, daging ayam harus tercelup semua kedalam air, beberapa menit kemudian saya bolak balik agar tidak ada darah dalam daging ayam, baru bila ayam terlihat bersih bebas dari darah, saya angkat dari air untuk selanjutnya saya olah sesuai keinginan anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ini kayanya sy ga trcelup smua k air saat merebus ayamnya mak

      Delete
  2. Kalau bikin ayam goreng gak pernah langsung digoreng mentah2. Biasanya diungkep dulu baru digoreng. Kalau gak gitu memang jadi ada darahnya gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya jg biasanya diungkep dl mba, ini ungkepnnya kurang sempurna kayanya

      Delete
  3. sama kayak zaidan,,,geli juga kalo masi ada darahnya ...

    biasanya memang diungkap dulu sblm digoreng ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ungkepnya hrs bener2 matang dan yakin y mba

      Delete
  4. Saya sering menemui pada ayam yang potongannya gede gede, mungkin kurang lama memasaknya, jadi dalemnya blm mateng

    ReplyDelete
  5. Udah beberapa kali nemu ayam goreng yang masih ada darahnya pas makan. Tapi katanya nggak semua cairan merah pada daging itu darah, ada yang berupa protein (myoglobin) gitu. tapi untuk hati-hati dan jaga diri, emang sebaiknya disajikan dengan potongan kecil atau diungkep dulu sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh gitu ya..br denger klo ttg myoglobin

      Delete
  6. Memang banyak yg jijik kalau ayam msh ada darahnya, pernah mau arisan sy ngajak di sebuah resto sunda, teman2 pd protes ga mau di sana karena ayamnya suka ada darahnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah...dibilangin ga ke pihak restonya?

      Delete
  7. Sama dengan suamiku tuh. Kalo makan ayam yg masih darahnya, dia gak mau makan sama sekali. Padahal aku bikin and masaknya sama aja kayak sebelum2nya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mak, dulu bekalin suami makan siang biar irit gitu. trus kurang mateng kayanya jd ada darahnya di ayam. dia gamau lagi dibekalin sejak itu

      Delete
  8. Usefull mak..kalo aku selama ini cuek aja. Tp kl suami ogah bener..paling aman emang diungkep dl ya mak. Lebih sedep jg ayamnya..

    ReplyDelete
  9. Pernah beberapa kali ngalamin kaya gitu mak.. kayanya karena minyak goreng yg kurang panas coz dah saya masukkin aja ke wajan karena saya mau mandi #multitasking :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya seringnya ninggalin sesuatu yg direbus, hasilnya panci gosong..:D

      Delete
  10. makasih sharingnya mba, jadi ngerti deh sekarang
    kayaknya zaidan sama kayak aku.. walau ada sedikit aja udah gak mau makan, kudu di singkirin dulu hihihi

    ReplyDelete
  11. Ndilalah sekeluarga langsung brenti makan kalau masih ada darahnya heheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg satu jijik, yg lain ikutan ya mak :D

      Delete
  12. nah iya nih,sering banget liat ayam goreng tapi masih berdarah gitu,jadi caranya gitu ya mbak biar ayam matang tak berdarah.Terimakasih tipsnya mebantu mbak.

    ReplyDelete
  13. iya, kalo darah yang tertinggal di daging halal dimakan asal sebelumnya semua darah sudah diusahakan keluar. agar darah bisa keluar semaksimal mungkin memang hanya melalui proses penyembelihan yang syar'i. subhanalloh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan2 ayam yg masih ada darahnya itu karna ga tuntas penyembelihannya ya mba

      Delete
  14. assalamualaikum,
    saya sdg browsing cara memasak ayam, ketemu deh di sini :)
    baiknya diungkep dulu ya mba? saya coba tipsnya, hari ini masak ayam, insyaALlah.
    terimakasih sharingnya.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...