Dampak Buruk Menakuti Anak

Assalaamualaikum sahabat Za dan Ra,

Pernahkah sahabat menakuti anak dengan mengatakan, “Ayo makan, kalau tidak nanti ditangkap polisi!”, “Ayo belajar, nanti dimarahi guru”, “Jangan main di luar, nanti ada monster/penculik!”, dan sebagainya. Hati-hati sahabat, bisa jadi maksud kita baik agar anak bersikap baik namun justru malah berdampak sebaliknya.

Sering orangtua menakuti anak agar anak bersikap manis atau mengikuti keinginan orangtua, atau juga mungkin agar rumah ramai dengan teriakan anak. Padahal menakuti anak itu berdampak buruk bagi perkembangan anak. Diantara dampak buruk yang mungkin terjadi pada anak adalah:

1.       Pada anak usia 0-12 bulan, ia akan merasa tak aman dan tak nyaman.
2.       Pada anak usia 1-3 tahun, ia akan tergantung pada orangtua.
3.       Pada anak usia 3-5 tahun, ia akan bermimpi buruk dan selalu cemas.
4.       Pada anak usia 6-9 tahun, proses eksplorasinya akan terganggu.
5.       Pada anak usia 9-12 tahun, ia akan mengalami kesulitan dalam berkonsentrasi.

dampak buruk menakuti anak
ayahbunda.co.id

Saya pun mengalami hal ini pada anak pertama saya. Za sampai usianya 9 tahun seperti sekarang, masih ketakutan kalau ada di kamar mandi sendirian. Terus terang ini sangat mengganggu saya dan menghalangi aktivitas saya karena saya harus menemani Za di depan kamar mandi saat ia mandi atau buang air. Entahlah, seingat saya saya tak pernah menakutinya. Ketika saya tanyakan sama Za tentang penyebab ketakutannya, Za bilang bahwa dia takut ada makhluk yang tiba-tiba datang di kamar mandi. Saya menyimpulkan, ini akibat tontonan Za, mungkin ia pernah menonton sesuatu yang menyeramkan sehingga terekam terus tentang hal ini dalam ingatannya. Saya pun harus memfilter tontonannya sekarang.

Yang paling parah adalah kejadian hari Minggu kemarin. Za lagi main di kasur tingkat atas (Za dan Ra tidur di kamar yang sama namun beda kasur. Kami punya kasur bertingkat. Za tidur di kasur tingkat atas dan Ra di kasur bawah). Begitu mendengar dan melihat tayangan menyeramkan yang sedang ditonton orang lain, ia meloncat dari kasur atas tanpa melewati tangga. Saya sendiri tak melihat kejadiannya karena saya sedang ada di dapur.

Saya langsung lari ke kamar begitu mendengar suara keras seperti benda terjatuh. Di kamar, Za sedang merintih kesakitan. Punggung dan perutnya kesakitan. Suami sempat hendak membawa Za langsung ke rumah sakit tapi Za tidak mau. Karena tak terlihat lebam yang serius, akhirnya kami oleskan minyak herbal ke seluruh tubuhnya dan menenangkan Za sampai Za tertidur. Aduuh, bener-bener kejadian kemarin membuat saya shock.

PR besar bagi saya dan suami untuk terus memperhatikan kebutuhan anak, bukan hanya jasmaninya namun juga rohaninya. Dalam hal ini mengatasi rasa takutnya. Bukan tak mungkin rasa takutnya Za itu karena Za suka ditakuti dengan hal-hal tertentu. Saya beristighfar dan mohon kekuatan dari Allah. Ya Allah, berilah kami sabar dalam membimbing anak-anak.

Sumber referensi: panduanpolaasuhanak.blogspot.co.id


Comments

  1. Jangankan anak-anak.. saya sendiri saja masih suka cemas kalau habis ditakut-takutin

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya, sama, saya pun begitu udah setua ini

      Delete
  2. Sepupuku dulu sih sering lihat yang serem2 gitu, mba. Tapi skarang udah nggak lagi mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. kadang anaknya nggak nonton yg serem mba, tapi yg dewasanya ngajak-ngajak :(

      Delete
  3. Aduuh mbaa aku lgs ngilu bayangin anakmu jatuh gt dr tempat tidur... :(

    Tpi memang kdg2 anak2 ini ketularan takut dr film yg mrk tonton sih. Aku jg g prnh nakut2in anakku, tp yg pertama sampe skr g bs ditinggal sendiri d kamar ato manapun.. trs yg masih bayi 8 bulan ini, dia takut luar biasa kalo liat kucing. Masalah bangt buat aku, krn kucing buatku udh kyk anak kandung. Makanya kucingku jd ga bs deket2 si kecil. Walopun sesekali aku coba ksh liat kalo maxy(kucingku) samasekali ga berbahaya.. walo bdn gede tp lembut dan jinak. Moga2 takutnya bisa hilang sih kalo semakin besar nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya dulu ada anjing depan rumah yg agresif , anak2 suka sampe histeris kalo dideketi. saya yg dewasa harusnya berusaha utk ga takut ya, ini sayanya takut juga hiks

      Delete
  4. Aku engga pernah sih nakutin Juna, soalnya ada tetangga yg ditakutin sama Paino (tetangga kayak Bang Jarwo) dan alhasil tiap dengar suara sepeda paino tuh anak langsung lari ketakutan, pernah bertatapan dan langsung sakit
    paling banter kalau Juna nakal paling hayo ada menyong (meyong) terus lari tapi gg takkut sama kucing malah mainan kok...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo kucing anakku juga ga ada takutnya mbaaa, seneng malah maunya dibawa2 masu kamar :)

      Delete
  5. Mungkin dia pernah melihat sosok, tapi nggak berani certain, kalau cuma tontonan sih, mungkin masih bisa dilupain, tapi kalo penampakan, ih serem... Yang penting berdoa saja teh, mudah-mudahan dijauhkan dari segala gangguan makhluk kasar dan halus.

    Itu memangnya minyak herbal apa yang dipakai buat ngolesin teh?? Merk nya apa!? Ada dijual bebas kah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya juga, saya ga nanya detail makhluk apa yg ditakutkannya. tapi memang katanya kalau anak kecil itu bisa melihat hal-hal ghaib ya, wallahualam deh.

      namanya minyak buut-but, biasanya utk pijat dan sakit panas, sakit gigi, dan lainnya, multifungsi pokonya. beli di HPA Indonesia

      Delete
    2. Pengalaman tetangga teman anak saya yang melihat penampakan diatas lemari. Mulai dari situ, dia sering ketakutan kalo dekat lemari, tapi lama-lama sih mulai terbiasa lagi. Tapi dia langsung cerita ke ibunya.

      HPA apaan ya teh??? Hehehe...

      Makasih

      Delete
  6. Lah, saya aja traumatis sampe sekarang. Takut sama kucing, denger ngeongnya aja sampe bikin mimpi buruk. Pas diinget2 memang dulu kalau saya gak mau makan, suka ditakutin nanti dicakar kucing, alhasil malah jadi beneran ketakutan sama kucing.

    Kalau hal gaib, saya termasuk penakut tapi justru penasaran kalau nonton film gaib2 gitu.

    ReplyDelete
  7. aku dulu sama pemabntuku suka ditakuti dengan cara mematikan lampu, makanya sampai sekerang aku takut kegelapan. jadi kalau tiba2 mati lampu aku jerit sekeras2nya sampai sekarang, untungnya sekarang ada lampu emergency

    ReplyDelete
  8. Saya masih suka keceplosan nakut2in anak mbak, kadang kan kalau anakku nangis ngga diem2 itu suka jengkel juga ,,,

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Popular posts from this blog

Alhamdulillah, Saya Sudah 2 Kali Operasi Caesar

Wirda Mansur, Anak Muda Inspiratif dan Nyentrik

Biaya Sekolah Dasar Islam di Bintaro

Telinga Yang (Seperti) Tersumbat

Agar Ayam Matang Tak Berdarah