Thursday, February 11, 2016

Curhat Tentang Anak Yang Tiada Habisnya

"Nanti Ra olahraga sendiri ya?"
"Gak mau, umi yang gerakkin!"
"Nanti umi dikira anak TK..."
"Gak mau, yaudah Aisa gak usah sekolah!"

Begitulah, akhirnya kemarin Ra mogok sekolah gara-gara gak mau olahraga. Maunya Ra, saya yang menggerakkan tangannya saat olahraga. Alias, saya harus ikut-ikutan olahraga dengan guru dan anak-anak TK lainnya!

3 bulan menunggu Ra di dalam kelas, 7 bulan ikut baris dengan Ra dan teman-teman TK nya, dan 10 bulan ikut olahraga dengan Ra dan teman-temannya. Saya akhirnya kemarin diuji dengan rasa ketidaksabaran. Saya akhirnya diam menahan emosi dan membiarkan Ra menangis sejadinya karena saya cuekin.

Anak tak mau olahraga, ah sepele amat. Biarin aja atuh, yang penting dia sehat, Mlipir kek, rayu kek, atau gimana caranya biar dia tetap semangat. Kan tiap anak beda adaptasinya dengan lingkungannya, woles aja kali!
sekolah anak

Ya, bicara memang mudah. Tapi gimana rasanya ya saat melihat teman-teman Ra dan guru dengan semangat dan gembira berolahraga dengan riang, sedangkan anak kita cemberut aja di pojokan. Saya langsung merasa jadi orangtua yang gagal dan buruk sekali. Saya langsung merasa bersalah dengan semua keinginan-keinginan pribadi yang mungkin menggeser hak anak.

Maka, saya pun dengan 'tak tahu malu' menumpahkan rasa pada seorang teman semasa mengajar yang kuliahnya di Jurusan psikologi. Kenapa anak saya gak pede ya? Apa saya salah masukkin dia ke TK ya? bla bla bla dan seterusnya.

Jawaban sang teman sedikit melegakan saya. Intinya, saya gak perlu khawatir. Ternyata teman saya juga mengalami kondisi yang sama. Anak pertamanya pun demikian, usianya nanggung saat masuk sekolah TK A dan tidak percaya diri saat harus tampil depan orang banyak. Namun seiring waktu dan pengalaman, rasa percaya dirinya pun bertambah karena motivasi dari orangtua. Sedangkan di sekolah, memang tugas gurunyalah yang memberikan motivasi agar anak percaya diri. Salah satu cara biar anak percaya diri, kata teman saya itu, dengan mengikuti perlombaan.

Hhh, oke, saya sebenarnya pernah menulis ya tentang usia nanggung bikin bingung memutuskan kapan anak masuk sekolah. Sepanjang anak happy dan mandiri ya gak apa-apa memasukkan anak sekolah dengan usia yang kurang dari ketentuan.
sekolah anak

Salut buat orangtua yang memutuskan homeschooling buat anak-anaknya. Saya sendiri, masih butuh bantuan institusi sekolah untuk membantu tumbuh kembang anak. Dengan memasukkan Ra ke sekolah, saya punya harapan Ra meningkat rasa percaya dirinya. Rasa malu harus tetap ada, karena malu bisa membentengi diri dari berbuat jahat.

Kondisi Ra memang beda ketika saya baru punya anak satu. Ketika cuma ada Za, perhatian saya tentu tercurah sama Za. Saya bisa fokus memberikan Za motivasi sehingga Za makin semangat bermain di sekolah. Saya juga masih sempat ajak Za main di luar rumah. Kini, saya agak kewalahan menghadapi Ra dengan kondisi tak ada ART dan keinginan untuk bekerja dari rumah.

Namun, sebenarnya itu tak harus jadi penghalang. Saya hanya harus belajar mengatur waktu dengan lebih baik lagi. Mana waktu untuk anak, mana waktu untuk suami, mana waktu untuk pekerjaan rumah tangga, dan mana waktu untuk hobi dan pekerjaan menulis. Tinggal diobrolkan aja sama keluarga. Sejauh ini, Za udah sangat mengerti. Kalau saya minta waktu sebentar saja untuk menulis atau melakukan pekerjaan rumah tangga, Za akan dengan sabar menunggu saya dengan membaca buku atau bermain gadget.

Oke Ra, maafkan umi ya. Ra solehah, hari ini sudah mau sekolah lagi. Saya jelas tak boleh memaksa Ra karena seperti pepatah like mother like daughter, saya yang tak percaya diri untuk tampil depan orang banyak mewariskannya sama Ra :(  Doakan umi tetap semangat ya biar menular semangatnya sama Za dan Ra juga. Be happy at school, dear!

18 comments :

  1. Semoga selalu happy di sekolah ya Ra

    ReplyDelete
  2. Dulu pas saya masih di TK sering menemui anak seperti Kak Ra di setiap tahun ajaran baru Mbak. Dan solusinya pun bermacam-macam yg bisa saya (guru) lakukan agar anak mau ditinggal keluar ibunya. Misalnya saat saya menerangkan saya kait2kan dgn anak yg masih ditungguin di dalam kelas dgn agak disindir. Atau saya yg ngalahi dampingi anak tersebut kemudian ibunya bisa keluar. Tenang saja mbak, kebanyakan anak yang seperti itu pas SD malah justru lebih PD.

    ReplyDelete
  3. beda2 sih ya mba tiap anak.. syukurnya anakku malah paling suka kalo udh disuruh maju ke depan, walopun ujung2nya, baby sitternya yg dia panggil untuk nyelesein tugas ;p.. tapi ponakanku, yg pemaluuu bgt.. di sekolah mamanya harus ada deh nemenin dia... tp skr udh lumayan sih, udh agak beranian dikit, mungkin lama2 terbiasa juga ama suasana sekolah dan gurunya yg juga mensupport yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mba sebenarnya Ra udah mendingan nih ga ditemeni lagi cuma kalo soal tampil tampil ini memang selalu ada kegiatan seperti ini di sekolahnya dan Ra blm pede. Mirip aya lah, malu2 gitu :D

      Delete
  4. Samaa mbak Kania, anak saya dulu waktu di TK juga gitu. Kalau dalam kelas yang ngantar harus kelihatan dari pandangannya, kalau hilang pasti nangis deh. Lama-lama bisa beradaptasi dengan teman-teman dan jadi normal seperti anak lainnya.

    Semangat ya mbak Kania :)

    ReplyDelete
  5. Kifah juga sama mbak, untung gurunya ngrti bgt. Kalau kifah belum siap masuk/baris, kifah boleh mandi bola dulu sendiri sampai moodnya bagus. ya sih kita sbg ortu pgnnya anak cepet mandiri, tapi apa daya yaa, kalo anak mogok sekolah.. yg pnting sekolahnya pengertian, ga bikin anak tambah down :)

    ReplyDelete
  6. Faris pas TK gak mau nulis Mbk, selalu ditegur guru, sampai bingung deh, lama2 kelas 3 br rapi tulisannya. Terus semangat

    ReplyDelete
  7. dek Ra bikin bangga bunda ... udah makin pinter aja :)

    Bisa jadi kelak Ra jadi "pengamat" yg handal.
    Sbg pengamat tentunya tidak perlu ikut terjun langsung kan ?

    Pengamat Bola sgt piawai memberikan penilaiannya, tanpa dia ikut bermain bola ... gitu kali ya mbak ...?

    Soen sayang buat Ra ...

    ReplyDelete
  8. wah kedua anakku termasuk pemberani mak, hanya hari pertama saja aku tungguin, sisanya aku jemput, itupun agak telat krn nunggu jam kosong di sekolah. Malah anak keduaku bantu gurunya ngajari anak-anak yg lain yg belum bisa

    ReplyDelete
  9. Nadia jg sempet ngalamin kya gini mak coba dicarikan temen yg klop gitu biasanya dorongan dr teman itu lebih gampang diterima.
    Semangat kak Ra dan bunda :*

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...