Saturday, January 23, 2016

Mengatasi Kutu Beras



Sebagian orang Indonesia, kalau belum makan nasi maka belum kenyang. Betul apa betul? Udah makan mie, masih pengen nasi. Udah makan roti, masih pengen nasi. Itu sih yang kadang saya rasakan.

Nasi menjadi begitu penting sehingga harus ada di tiap rumah. Ada orang yang beli beras langsung banyak, ada juga yang dikit-dikit sesuai kemampuan. Saya termasuk yang mana? Saya masuk golongan kedua, hehe. Saya biasanya beli kemasan 5 kg-an dengan harga beras sekitar 58 ribu, dan akan habis dalam waktu seminggu lebih.

Saya lebih suka beli beras dikit-dikit karena kalau kebanyakan akan membutuhkan waktu lama untuk habis. Beras yang terlalu lama disimpan akan mengundang kutu beras.  Apalagi ventilasi dan cahaya di rumah saya kurang  mencukupi. Kondisi yang sangat asyik buat kutu beras beranak pinak.

Walaupun tak bahaya kalau termakan, ih..tetap saja saya merasa jijik. Melihat kutu beras bergerombol saja saya langsung merinding. Apalagi setelah tahu bahwa telur kutu beras sekali dikeluarkan jumlahnya ratusan! Coba perhatikan daur hidup kutu berikut ini.

sumber

1.   Kutu beras (sitophilus orizae) atau rice weevil berukuran 2,5 - 3,5 mm dan berwarna coklat kehitaman ini tinggal di dalam biji beras.
2.   Kutu betina akan menggigit dan memasukkan telur halus berbentuk bulat lonjong ke dalam biji beras. Kutu betina mampu menghasilkan 300-400 telur sekali bertelur. Warna telur putih tertutup cairan khas kutu betina.
3.    Telur menetas dan larva berukuran 4 mm tanpa kaki akan makan biji beras sehingga beras rusak.
4.      Larva menjadi kepompong.
5.      Kepompong keluar dari beras, punya 6 kaki, 2 sungut pendek dan moncong di kepala.
6.      Kutu beras dewasa terus bergerak sambil makan beras.
7.      Kutu beras dewasa berupaya terbang ke lokasi lain.
8.   Masa hidup kutu beras 5 bulan dalam suhu kurang dari 30 derajat dan kelembaban sebanyak 70%. Kutu beras mati dalam suhu kurang dari 17 derajat.

Kebayang ya, kalau kutu beras gak diatasi akan semakin banyak. Dan itu pernah terjadi pada saya. Saya biasanya mengatasi kutu beras dengan cara berikut ini.

1. Beras dijemur di terik matahari

Sekitar tahun 2004 an, saya masih kuliah sebagai mahasiswa ekstensi sebuah universitas di Bandung. Sebagai mahasiswa, saya harus irit. Saya masak nasi sendiri dengan beras bekal dari kampung.

Suatu hari saat mau masak nasi, saya menemukan banyak kutu di beras. Mereka bergerak-gerak riang, gak takut saya pelototin hehe. Saya kesal sama kutu yang tiba-tiba nongol. Nngg, nggak tiba-tiba juga sih. Mungkin berasnya memang sudah lama tak digunakan, ditambah kondisi kost-an yang lembab. Saya juga bingung harus diapain biar kutu hilang. Saya sedih kalau harus membuang beras pemberian orangtua. Itu harta karun saya, bekal untuk beberapa hari bahkan minggu.

sumber

Lalu saya ingat tempat kost saya itu punya tempat jemuran di tingkat atas. Kalau menjemur baju disana cepet kering karena puannass banget. Saya bawa beras ke tempat jemuran dan menjemurnya disana. Kutu beras langsung pada keluar dari dalam beras karena hawa panas dari sinar matahari. Sore hari saat mau kuliah, saya lihat kutu beras berkurang dan saya masukkan beras ke kantong plastik. Besok hari saat terik matahari bersinar, saya jemur lagi. Begitu seterusnya sampai kutu benar-benar hilang.

Setelah kutu hilang, bismillah deh berasnya saya masak setelah saya cuci bersih.

2. Memasukkan cabe, daun salam, daun jeruk, ke dalam beras

Tahun 2015 saya sempat berjualan beras merah dan hitam. Sebetulnya awalnya suami sih yang jualan beras merah dan hitam sama teman-teman kantornya, terus lama-lama saya bantu tawarkan juga pada teman-teman saya dan secara online.  Meskipun bukan beras organik, namun beras merah dan hitam yang kami jual memakai pestisida ramah lingkungan. Kebetulan, seorang saudara suami merupakan karyawan di sebuah pabrik beras di daerah Subang. Jadi kami punya akses ke produsen langsung.

dokumen pribadi

Tak tanggung-tanggung, suami menyediakan stok beras untuk dijual sampai ratusan kilogram dalam kemasan 1 kg dan 5. Mungkin pertimbangannya agar menghemat ongkos dan agar dapat diskon. Selain untuk dijual, beras merah dan hitam itu kami konsumsi juga. Za dan Ra Alhamdulillah gak bermasalah mengkonsumsi beras merah. Rasa beras merah yang kami jual lembut seperti halnya beras putih. Lain halnya dengan beras hitam, rasanya pera. Saya lebih suka beras merah dibanding beras hitam.

Suatu hari, suami membawa pulang kembali ke rumah beras hitam pesanan temannya. "Ada kutunya!" begitu kata suami. Haaa, kutu? Kok bisa? Saya pun tergerak untuk memeriksa stok beras merah dan hitam di rumah. Ya ampuuun, ternyata kutu beras dimana-mana. Saya langsung pisahkan beras yang berkutu dan yang tidak. Satu persatu kutu keluar dan mulai jalan-jalan ke seluruh rumah. Hiyyy.

Ternyata, jelas penyebabnya. Kemasan beras ada yang terbuka sehingga kutu beras berkesempatan untuk berkembang biak. Terlebih lagi waktu itu musim hujan. Saya ingat waktu itu beras diantar dalam keadaan hujan di mobil bak terbuka, kemudian disimpan dengan cara ditumpuk-tumpuk.  Udara lembab membuat kutu beras nyaman untuk tumbuh. 

dokumen pribadi

Berpuluh kilogram beras berkutu saya jemur selama berhari-hari. Saya juga taruh cabe yang dipotong-potong (bisa juga cabe kering),  daun jeruk, daun salam, dan serai di tempat beras. Kutu-kutu langsung keluar dari plastik kemasan karena tak tahan panasnya cabe. Sementara itu, beras yang tidak bisa diselamatkan karena sudah terlanjur rusak dan terlalu banyak kutunya, saya berikan sama ART tetangga. Beras berkutu itu akan digunakannya untuk pakan ayam.

Sekarang, kalau orangtua mengirim sekarung beras sehabis panen, langsung saya taruh di tempat tertutup. Saya pakai ember besar yang ada tutupnya, lalu saya taruh berbagai rempah dalam beras. 


Pernah punya pengalaman juga dengan kutu beras? Boleh dong kita berbagi pengalaman, barangkali ada cara lain mengatasi kutu beras selain cara yang saya lakukan di atas.

Sumber referensi:
http://animhosnan.blogspot.co.id/2011/07/kutu-beras.html

24 comments :

  1. iya. kalau tutupnya ga rapat bisa timbul kutu. aku baru tau tentang rempah2 itu, Mak Kania

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pake cabe manjur banget mba, kutu langaung pada keluar kepanasan

      Delete
  2. Aku beli beras cuma 2 liter. Kalo habis ya beli lagi. Dulu pernah beli karungan, memang jd dikutui karena lama habisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kadang dikirim dr kmpuung sekarung jd harus disiasati biar ga kena kutu

      Delete
  3. Klo di rumah kami pakai buah pinang, mbak... pernah saya ceritakan di blog ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buah pinang? Jarang ada disini

      Delete
    2. Sdh berapa bulan ini rice box saya anggurin gegara kutu beras sering menyerang. Padahal tiap kali mau isi rice box, tempatnya dibersihkan dulu..bahkan dibuka terus dijemur dulu sebelum digunakan kembali eehh tapi para kutu tetap menyerang :(
      Jadi deh sekarang berasnya disimpan di jumbo air gtu. Alhamdulillah so far masih aman, semoga selamanya..

      Pernah baca,.mengatasi kutu beras bs dgn kopi jg Mbak. Jd kopi dimasukkan ke dlm kantong plastik kemudian disimpan di atas beras. Tapi sayangnya saya blm sempat mempraktekkan ini. Nanti mau coba cara ini dan cara Mbak juga.

      Delete
    3. Sayang bgt kopinyaaa tp boleh jg dicoba

      Delete
  4. Makasih tipsnya..baru tau klo kutu bisa ilang dengan cabe. Pernah dikasih ortu juga, dah berkutu..mau dibuang sayang, ya akhirnya cuma di cuci aja. Klo pas ortu blm panen/ nggak dibawain pas pulkam..ya beli sndiri, tipe 2 juga..dikit2 :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya kalau masih bs dicuci sayang kalo dibuang

      Delete
  5. geli juga itu kutu di zoom, pernah di kasih tau petani karawang, pakai jeruk limo. ilang deh kutunya

    ReplyDelete
  6. Aku jugaaaa kalo beli beras sedikit-sedikit aja di warung Mama Ajeng di komplek rumah hehe...
    Kalo gak 3 kg paling banyak 5 kg sih, biar gak di-kutu-in,...

    Sampai sejauh ini sih berasnya aman, paling pernah ketemu kutu 1-2 biji ya udah langsung dipites aja deh hehe...

    ReplyDelete
  7. Suka jengkel emang sama kutu ini, ditempatku beras kan nyelep in (nggiling) sendiri, jd sekali nggiling itu satu karung, eh baru 3 hari gitu dah ada yg nemplok..hmmm. Jadi kalau liat TV pada protes beras kutuan gitu aku suka membatin "ngapain pada protes,lah lha ini aja beras produksi sendiri dan baru panen aja kutuan jg kok"

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gabisa dihindari ya mba, kita bisa mencegah dn meminimalisir aja ya

      Delete
  8. makasih tips mak Kania.Memang aku seringnya beli sedikit apalagi tinggal hanay berdua saja. Tapi aku mah hanya dijemur saja kalau ada kutunya, termasuk tempat berasnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak ya kalau berdua emang buat apa beli banyak2 beras

      Delete
  9. Iya mbak Kania, nyimpannya harus diwadah tertutup dan jangan kelamaan nyimpannya ya.

    Saya juga baru tahu kalau cabe bisa ngilangin kutu beras mbak, makasih tipsnya :)

    ReplyDelete
  10. Kalau ngeliat itu berasx msih bagus apa gak dari apax mbak ??

    ReplyDelete
  11. Kalau ngeliat itu berasx msih bagus apa gak dari apax mbak ??

    ReplyDelete
  12. saran nih mba..boleh? kalaw bisa pake daun sereh ajah soalnya kutu beras ngga suka baunya ...sekedar saran mba
    trimakasih

    ReplyDelete
  13. Aku coba pakai kopi 2 sdm terus masukin plastik mbak, habis itu di tusuk2 pakai jarum pentul dan ditaruh diatas beras itu efektif. Kutu lgsg naik keatas dan minggat.

    Kebetulan 2bln yg lalu habis ada acara resepsi pernikahan yg menyisakan beras bnyk bgt. Ternyata dimusim hujan gini suhu jd lembab dan beras ada kutunya. Tp lmyn efektif pakai kopi.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...