Tuesday, September 22, 2015

Ada Cerita Duo Zara Dibalik Blog






(Mencoba) membuat karya dari rumah ternyata lebih rumit dari yang dituliskan

Pagi-pagi sekali sebelum Subuh saya biasanya sudah bangun. Alarm sudah dibunyikan dari jam 2, tapi seringkali baru bisa benar-benar bangun jam 4. Air langsung dialirkan ke mesin cuci, tak lama kemudian mesin itu bergemuruh membolak-balikkan baju kotor. Lantai segera saya sapu supaya saat bangun anak dan suami tidak menginjak kotoran. Ngepelnya mah gampang lah, entah kapan kalau sempat. Yang penting bersih dulu dari kotoran. 

Habis nyapu, saya masak buat sarapan dan bekal anak ke sekolah. Lalu saya mandi dan shalat Subuh. Tak lama kemudian, Za dan Ra biasanya bangun. Satu kebiasaan Za saat bangun yaitu langsung buka kulkas dan mencomot satu atau dua buah yang sudah dipotong. Habis itu dia sholat lalu saya suapi. Sarapan sudah habis, baru dia mandi dan berpakaian sekolah.

Begitu Za dan suami berangkat ke sekolah dan kantor, saya nyalakan komputer untuk menulis. Enak kalau menulis pagi, otaknya masih segar. Ra yang masih terkantuk-kantuk terbaring di kasur sambil menonton kartun kesayangan. “Ra mau sekolah, sarapan dulu ya biar semangat mainnya” Sambil nyuapi Ra, sambil sesekali tangan saya mengetik di keyboard komputer.

sumber

Sempat gitu nulis sambil nyuapi? Sempat lah, tapi judul doang hihi. Iya, seringnya gitu. Saat sarapan Ra habis, saya mandikan dia dan antar ia ke sekolah. Sekolah Ra deket, hanya terhalang sekitar 5 rumah saja. Tapi kadang Ra masih harus ditunggui di kelas. Kalau dia sudah asyik dengan kegiatan di sekolah, kadang saya bisa pulang ke rumah sekitar jam 9-an.

Saya mampir di tukang sayur langganan untuk membeli bahan makanan yang akan dimasak nanti sore. Sampai rumah, saya langsung cuci setumpuk perabotan kotor bekas sarapan dan memasak. Saya potong-potong dan siapkan bahan makanan yang akan dimasak. Saya masak nasi lalu duduk di depan komputer lagi, mencoba membuat tulisan.

Jam 10.30 atau 11.00, saya jemput Ra. Saya suapi dia sambil main. Kadang main masak-masakan, kadang main boneka. Habis Zuhur, kadang Ra tak mau tidur siang. Dia mau main terus. Kadang mau main komputer dan saya harus mengalah. Kadang saya pangku sambil saya mengetik. Dan seringkali lagi asyik menuliskan ide menulis, tiba-tiba Ra bilang, “Mi, mau pup”, “Mi, mau ini, mau itu”. fiyuuuh.

Sore hari kakak Za pulang sekolah. Za dan Ra biasanya main sama-sama. Kadang juga nimbrung di dapur, mencoba bantuin saya masak dan mencuci perabotan. Seringkali saat mencuci perabotan air sampai banjir ke lantai dan mereka jadi asyik main sabun. Saya biarkan walau hati ‘perih’ karena sabun cuci piring yang saya coba pakai dikit-dikit malah dikeluarkan banyak-banyak sama mereka, hiks. Kalau udah kelewatan, baru saya hentikan mereka dan beri kegiatan yang lain seperti menggambar, mengelem dan menggunting atau main gadget.



Beres masak, saya suapi mereka sebelum Za berangkat ngaji. Saat inilah saya kadang ‘mencuri waktu’ dengan menulis di note handphone atau di buku catatan. Lagi asyik nulis di buku catatan khusus, kadang Ra minta menggambar juga di buku itu. Nggak heran, banyak gambar balon dan wajah orang di buku catatan saya.

Menjelang magrib, Za pergi ngaji di masjid dekat rumah dan saya jemput lagi habis Isya. Sambil menunggu Za pulang, kadang Ra main sama ayahnya yang baru pulang kerja. Saya? Habis nyiapin makan malam buat suami, saya ‘kencan’ sama baju yang mau dilipat. Baju yang mau disetrika disimpan di keranjang khusus, lainnya langsung masuk lemari. 

Habis jemput Za, saya ajak Za dan Ra tidur. Biasanya sih tak berapa lama, mereka akan tidur. Jadi saya bisa menulis sesuatu di note handphone saya. Itu pun kalau saya nggak ikut tidur saat ngeloni anak-anak.

Sabtu dan Minggu, saya memilih untuk libur menulis di blog, biar bisa fokus sama keluarga. Istirahat juga, biar kangen nulis saat hari kerja. Trus, emang komputernya dipake juga sih sama suami kalau Sabtu Minggu. Akhir-akhir ini, saya pergi ke luar rumah kalau ada undangan untuk blogger di hari sabtu dan Minggu. Lumayan untuk nambah ilmu dan koneksi. Itu pun kalau dijinkan suami.

Itu biasanya rutinitas saya setiap waktunya.

Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Pepatah bilang, “jangan tanya kenapa”, karena memang susah jawabnya.

Kenapa sih saya bersusah payah nulis di blog, jungkir balik sambil ngurus anak, padahal hasilnya tak seberapa? Udah biarin aja suami yang cari nafkah. 

sumber

Awalnya saya cuma ingin berbagi bahagia tentang tumbuh kembang anak, ingin bercerita segala hal tentang anak. Awalnya saya cuma ingin menumpahkan emosi dan mengalihkan perhatian dari kondisi rumah yang tidak menyenangkan saat itu. Awalnya saya ingin mencari kegiatan positif dari rumah setelah keluar kerja. 

Rasanya saya merasa tak berguna jika hanya bisa nonton TV setelah selesai ngurus anak dan rumah. Rasanya saya merasa kosong jika hanya buka media sosial, bikin status bahagia dan sedih, lalu udah. 

Lalu saya mulai masuk komunitas blogger. Saya jadi tahu ngeblog tuh tak sekedar curhat-curhatan. Ada banyak hal bermanfaat yang bisa dibagi. Ada aturan yang harus ditaati juga saat ngeblog. Kalau kata mak Winda Krisnadefa dalam sebuah statusnya dulu, ngeblog itu tentang “Sharing good content”. 

Saya juga mulai ikut lomba ini itu, menang kalah urusan nanti. Dan memang saya kadang menang dan sering kalah. Ikut perlombaan adalah peluang saya meningkatkan mutu tulisan dan mendapat rejeki. Seperti saat ikut lomba yang diadakan NUB, saya ikut-ikut aja tanpa memikirkan menang kalah. Eh, ternyata Alhamdulillah saya jadi salah satu pemenang dan berhak atas tiket PP Jakarta-Bali untuk 2 orang. Memang cuma tiket sih, tapi nilainya jutaan. Ini adalah hadiah terbesar dari lomba-lomba yang saya ikuti.

Cerita yang diikutkan di lomba NUB berjudul Tim Penolong Umi, bercerita tentang Za dan Ra yang kompak menolong umminya cuci piring. Tuh kan, ternyata ‘keriuhan’ di rumah tak selamanya buruk, bisa jadi pembelajaran buat anak dan juga peluang jalan-jalan gratis. Rasanya saya jadi ingin mengangguk kuat-kuat saat mengingat pepatah yang bilang kalau setiap anak itu ada rejekinya.



Lain lagi cerita tentang tulisan berjudul “Pengalaman Pertama Bersepatu Roda di Dunia Inline Skate”. Awalnya saya pengen banget ikut kopdar blogger, tapi yang bisa bawa anak. Sekalian lah ngajak Za dan Ra jalan-jalan. Eh, Alhamdulillah dapat kesempatan nyobain main sepatu roda di Dunia Inline Skate TMII. Za antusias banget karena bisa nyobain main sepatu roda untuk pertamakalinya. Lagi-lagi, ngeblog bisa jadi peluang untuk jalan-jalan bareng anak keluar rumah.

Jadi intinya, walau saya gedubrakan menulis di blog, saya mulai menikmati hal ini sebagai passion saya. Banyak peluang bagi saya untuk tak sekedar menumpahkan rasa, tapi juga berbagi, mengasah diri dalam menulis, memperbanyak teman dan saudara, bahkan mendapat rejeki.

Di blog Petualangan Zara ini, saya memang banyak menulis tentang Za dan Ra, sudah jelas kenapa. Karena saya memilih menjadi full time mom yang hobi ngeblog. Za dan Ra, mereka adalah inspirasi saya dalam menulis. Selalu ada cerita Duo Zara di blog ini selama saya masih bernafas. 

Yuk, ciptakan peluangmu juga agar hidupmu lebih bermakna.

Tulisan diikutsertakan pada Giveaway Cerita di Balik Blog.

22 comments :

  1. Memang anak selalu menjadi sumber inspirasi yaa :D

    ReplyDelete
  2. Jungkir balik banget yaaa ngeblognya harus curi curi waktu diantara urus Za dan Ra hihii

    ReplyDelete
  3. Saluuut mbak.... langka ada mom yg bs spt mbak... smg menang ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. kece mak nia euy..salut bgd, daku aja kadang suka tak sanggup kalau momong si ken sambil ngeblog. nunggu malem baru bisa..pokok e salut bwt mak nia

    ReplyDelete
  5. Oalaaaaah.... kukira Zara itu nama satu orang anak mbak, rupanya nama untuk dua orang anak tho :D
    Good luck kontesnya ya maaaak

    ReplyDelete
  6. iya sama nih baru tau za dan ra itu dua anak to? kukira 1 anak :) aku juga hebohnya buat nulis :)

    ReplyDelete
  7. Klo yang ngeloni anak trus ikut ketiduran......aku sekali itu mbakkkkk....sering soalnya. Ej, sukses mbak lombanya.... Semoga bisa nyusul ikutan...:-)

    ReplyDelete
  8. aku selalu yakin bahwa setiap anak membawa rejeki masing-masing

    ReplyDelete
  9. Ngeblog untuk menyalurkan hobi menulis

    ReplyDelete
  10. saya bacanya ikutan seru haha..
    skrng tak nikmati dulu lah ya mba mumpung blm punya anak hehe,, gak kebayang gimana nanti hebohnya hihi

    ReplyDelete
  11. Peluang selalu bisa diciptakan ya ...seru juga dr cerita jadi hadiah

    ReplyDelete
  12. Justru dari blog kita mendapatkan kepuasan ya mbak :) Siapa bioang ngeblog cuma buat mengisi waktu justru harus meluangkan waktu

    ReplyDelete
  13. Waaah serunya, dibalik keribetan urusan anak2 masih sempat ngeblog. Aku yg udah punya anak remaja aja nggak pandai2 juga bagi waktu. Kudu lebih ulet lagi nih.

    ReplyDelete
  14. Klo pagi pagi uda berasa kayak sinderella ya mb, tangan kudu cak cek urus ini itu

    ReplyDelete
  15. Saat membaca tulisan bunda jadi ikutan gemes ngeliatin za dan ra main sabun bantuin bunda nyuci piring... hihi seru yaa...
    Ceritanya tdk sekedar telling tp show... jd saya serasa ada dlm cerita menyaksikan kegiatan bunda Za Ra yg sesuatu....^^

    ReplyDelete
  16. Aku ngikik pas bagian anak-anak main sabun, mak.
    Periiihhhh, tapi tetep HAPPY ya mak. Ganbatte! :D

    ReplyDelete
  17. karena udah passion. Jadi wlaopun gedubrakan juga tetep aja rasanya asik :)

    ReplyDelete
  18. wah keren mba...
    anak-nanak sumber inspirasi banget ya

    ReplyDelete
  19. Sama mba, begitu pun yg terjadi padaku hihihii... dua bocah super lincah yg tetep ga rela diduain sama laptop :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi mbak Uniek kerja ya. saya selalu salut sama wanita bekerja yg masih bisa quality time sama anaknya...:)

      Delete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...