Friday, May 15, 2015

Antara Mukena dan Tokek



Saya banyak menghabiskan masa anak-anak di kampung halaman di sebuah desa di kaki Gunung Ciremai. Setiap hari saya berangkat ke sekolah jalan kaki dengan teman. Pulang sekolah saya main dan tidur siang. Sore mengaji di madrasah dan malam ngaji lagi di tajug, sebutan kami untuk masjid kecil atau mushala atau langgar yang dipakai shalat berjamaah namun tidak untuk shalat jumat.

Tajug itu berdiri tepat di samping sebuah kolam ikan. Karena makin lama jamaah shalat makin banyak, tajug dilebarkan ke samping dengan memasang papan-papan di atas kolam ikan. Setiap shalat di atas papan itu, bau kolam menyeruak membuat kekhusyu’an shalat terusik. Hehe, tapi saat itu sepertinya saya belum mengerti tentang makna khusyuk. Jadi, shalat aja sambil menghirup bau kolam bercampur bau kotoran manusia. Saya juga harus mencari area papan yang bersih dari kotoran cicak karena banyaknya kotoran cicak yang bertebaran. Di langit-langit tajug yang sebagian hanya rangka kayu itu, memang banyak sekali binatang menggelikan ini.

Sumber gambar tokek: http://berbagipassion.ning.com/members/rivenanidya/content?type=BlogEntry

Suatu malam, saya sedang duduk bersandar di dinding tajug (kalau nggak salah sedang baca Alquran atau berdzikir bareng, lupa tepatnya kegiatannya apa yang jelas sedang duduk bersandar ke dinding). Tiba-tiba, saya merasakan ada sesuatu yang jatuh ke kepala saya cukup keras, dan cukup membuat saya kaget. Spontan saya berteriak, “Aaaaaa….”. Saya juga langsung membuka dan melempar mukena yang saya pakai, apalagi mendengar teman-teman meneriakkan nama sebuah binatang yang hinggap di kepala saya.

Tak berapa lama, dari mukena yang saya lempar muncullah seekor binatang yang cukup besar. Tokek. Hiiiy. Sebelum kejadian ini, melihat tokek saja saya sudah geli dan jijik. Kulitnya itu loh, membuat bergidik aja. Padahal mungkin orang lain menganggap kulit tokek eksotis. Apalagi saat tokek ini hinggap di kepala, saya makin merasa geli dan…jauh-jauh deh sama tokek. Mungkin juga saya terpengaruh dengan mitos yang berkembang di masyarakat saat itu, katanya kalau tokek loncat ke tubuh orang susah lepasnya. Wallahua’lam. 

Saat itu saya bersyukur saja saya berhasil lepas dari sang tokek. Saya bersyukur saat tokek itu jatuh, saya sedang memakai mukena dan sang tokek tidak langsung mendarat di kepala. Jadi mukenanya bisa langsung dilepas sampai sang tokek keluar dari mukena dan pergi.

Sampai sekarang udah punya anak dua saya masih merasa geli sama binatang ini. Ah tokek, apa salah kamu sehingga saya geli begini sama kamu? Kamu hanya makhluk Allah yang menjalankan peranmu dengan loncat kesana kemari. Mungkin waktu itu ada sesuatu yang menarik perhatianmu di atas kepalaku. Untung saja, ya saya masih beruntung, karena saya memakai sebuah mukena saat kamu mendarat manis di kepala ini. Kalau tidak, hhh…membayangkan kamu tak mau lepas saja saya enggan.



33 comments :

  1. ihhh saya juga paling geli ama tokek dan cicak hehhe

    ReplyDelete
  2. aku juga gak suka binatang melata

    ReplyDelete
  3. Aku juga takut sm tokek. Katanya sih bisa gigit, itu yg bikin takut :D

    ReplyDelete
  4. cicak aja geli... apalgi tokek ya... kan gede tu...

    ReplyDelete
  5. paling takut aku sama tokek ihhhhh geli banget jijik ..

    ReplyDelete
  6. aku nggak geli atau teriak, paling cuma diam kaku aja, sampai tokeknya lari sendiri :D

    ReplyDelete
  7. Kalo cicak mah tinggal kibas bisa langsung pergi. kalo tokek? Dudududu kabuuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. tokek kalo dikibas malah diem aja bikin galau

      Delete
  8. tokek itu ngegigit gak sih mak? *eh malah salah fokus ya* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gatau juga ya mak..besar gitu sih kaya iguana

      Delete
  9. Gutlak ya mak dgn GA nya, isshhh jadi inget juga sebentar lagi kita ramadhan ya...semoga dipertemukan kembali dgn bulan yang suci itu, amiin :)

    ReplyDelete
  10. Waaaaa... sama mbaak... saya juga geliii sama tokek dan cicak. hiiie, ngetik dan bayanginnya aja bergidik saya mbaaak... hiey..

    btw, semoga sukses ya GA nyaaa ^^

    ReplyDelete
  11. Untung ada Mukena ya Mak....tokeknya lupa pegangan kali mak, trus jatuh..pass di kepala :-) sukses buat GA nya yaa..

    ReplyDelete
  12. Hihi, kebayang deh mak, teriakanmu pasti kenceng banget ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya lupa mak seberapa kencengnya yg saya inget itu ketiban tokek dan lempar mukenanya tp yang pasti geli banget emang sama binatang ini :D

      Delete
  13. tokek memang geli ya. saya waktu kecil juga seneng kalau udah main ke tajug. saya asli Tasik jadi banyak main di Tajug dan sawah-sawah :D

    ReplyDelete
  14. hiii...
    saya pernah pas sholat kemasukan lipan kecil mbak.

    kalo orang bilang ketiban cicak pertanda buruk. kalo ketiban tokek pertanda apa ya? pertanda bakal teriak kali ya...hehe...ada-ada aja orang-orang mah.

    oya mbak, kalo sholat berjamaah di masjid/musholla yang ga dipake jumatan itu gimana ya? misalnya masjid sekolah atau musholla keluarga yg dibangun di depan rumah yang bisa untuk umum. di jawa timur banyak orang bikin rumah kmd bikin musholla. sholat wajib pun kadang di situ berjamaah tapi kl sholat jumat nggak di situ.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin pertimbangan orang2 agar lebih dekat aja padhl pahalanya lebih jauhh justru lebih banyak ya. wallahualam mba hukumnya gimana shalat di mushala seperti ini

      Delete
  15. Ramadhan rasanya sudah dekat ya, Mbak. Hehe... jadi teringat kejatuhan tokek itu ya, Mbak :) Semoga sukses GA-nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih pa..iya Ramadhan tinggal hitungan hari...

      Delete
  16. duh g terasa ramadhan sebentar lgi,, ihh geli banget sama tokek :)

    ReplyDelete
  17. Tajug itu nama desa saya, artinya juga sama; masjid.

    Hii, ga kebayang kalo tokeknya jatuhin sy juga Maak, pasti teriaknya lebih dr empat oktaf hehehe

    ReplyDelete
  18. Kalo dikampungku skrg malah udah mulai jarang ada tokek mba... Mungkin skrg semakin berkurang krn mereka diburu utk dijadikan obat.. Yang kudenger katanya tokek bisa buat obat penyakit kulit...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya juga pernah dengger begitu, tapi geli ah dimakan..

      Delete
  19. Semoga aja anak q termasuk anak yg sholehah. kalo mau jadi anak sholehah minimal harus mampu menjaga lisan dan aurat dengan mulai berhijab. Sebenarnya saya dulu sebagai ibunya risih juga kalo pake hijab, tapi ketika pakai hijab dari PRODUSEN MUKENA KATUN JEPANG saya malah lebih suka karena mukenanya nyaman, lembut dan adem. Makasih ya mbak udah berbagi cerita...

    ReplyDelete
  20. saya paling geli sama binatang melata. tapi kalau disuruh pilih antara cicak atau tokek, saya mending tokek deh. eiya, di rumah saya ada 3 loh. yg 1 besaar, 1 nya lg agak kecil, 1 nya lagi kecil bgt kayak cicak, hehehe.. mau?? :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...