Thursday, March 19, 2015

Saat Anak Membantu Menyetrika

Sekeranjang baju sudah siap digarap. Setrikaan sudah dinyalakan. Pelembut sudah siap. Tiba-tiba... 

"Mi, kakak mau bantuin nyetrika.." si sulung yang sedang main gadget mendekat. "Mi, Aisa mau bantuin juga.." si bungsu juga mendekat sambil meraih semprotan pelembut. 

Saya langsung ngedumel dalam hati. Duh, alamat bakal lama inih nyetrikanya. Maaf ya nak, umi sempat ngomel-ngomrel dalam hati. Abisnya, umi terbiasa mengerjakan semuanya cepat-cepat biar bisa segera nemenin kalian. Dan maunya tanpa gangguan biar cepat selesai. 

Tapi..saya langsung mengingatkan diri, "Hei..jangan begitu dong mi. Anak mau bantuin masa ga boleh. Memang nanti akan lama dan pekerjaannya tak akan sempurna, tapi ini proses belajar yang menyenangkan loh untuk mereka. Siapa tahu, hal yang kecil ini bisa membuat mereka mandiri, bisa membantu orangtua, atau bahkan terinspirasi jadi pengusaha laundry..eh.." 

Sumber: http://www.rinso.co.id/tips-mencuci/menyetrika/

Saya berusaha menyingkirkan pikiran yang berisi omelan tadi. Saya biarkan Raissa menyemprot satu demi satu baju yang hendak disetrika. Saya ingatkan ia agar sedikit saja menyemprotkan pelembut agar baju yang sudah kering tak basah lagi. Hasilnya, beberapa baju jadi basah banget di area tertentu. 

Saya serahkan setrikaan pada Zaidan. Saya biarkan ia menyetrika satu demi satu baju yang sudah diberi pelembut. Alas setrikaan bergeser saat ia melajukan setrikaan. Satu jarinya kena 'cium' setrikaan lalu ia mengaduh. Namun ia tak patah arang dan terus menyetrika sampai baju hampir habis. Ia juga belajar melipat baju sendiri. Hasilnya, baju masih terlihat bergaris-garis alias belum rapi. 

Ketika akhirnya selesai, alhamdulillaah. Tak terjadi huru hara yang dahsyat. Saya pun bernafas lega. Melibatkan anak dalam pekerjaan rumah tangga ternyata tak seburuk yang ada dalam bayangan. Dan..yang membuat saya tersenyum adalah komentar Zaidan setelah selesai menyetrika, "Mi, menyetrika memang menyenangkan!" 

Ini nih salah satu kegiatan mereka selain menyetrika ^^

28 comments :

  1. wih asyik ya nyetrika rame2.... :D
    kalau saya masih belum berani melibatkan anak2 setrika mbak...kapan2 deh dicoba...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya..ini juga diliatin terus takut kena setrikaan :)

      Delete
  2. Alhamdulillah Zaidan berinisiatip membantu ibunya. Bagus mak untuk bekal Masa depan, supaya ga gengsi Bantu istri. Hihihi

    ReplyDelete
  3. Aku juga suka "membiarkan" aja anak-anak yang kecil-kecil maenawarkan diri mau bantu-bantu mamanya. Memberikan mereka kepercayaan bisa meningkatkan rasa percaya diri mereka. Lucu, kalau sudah selesai, wajah mereka kelihatan puas banget, kayak udah berhasil melakukan sesuatu yang hebat hihihi. Apalagi kalau dipuji :D

    ReplyDelete
  4. malah aku sedari kecil anak-anak diajari untuk bisa melakukan pekerjaan rtumah tangga dari menyapu, ngepel, cuci piring dan masak. Tanpa kecuali anak laki dan perempuan. Setelah remaja kita gak pakai pembantu lagi dan kita bagi2 tugas siapa yg nyapu, ngepel dari suami , aku dan anak2. Dan ternyata rumah lebih bersih dibanding saat ada pembantu. Anak2ku bisa masak walau tak pandai sekali

    ReplyDelete
  5. emang harusnya sedari kecil di biasakan
    kalo aku sih lebih suka masak lauk sendiri :D
    meskipun mentok ngeracik telor dengan ramuan sendiri dari kecil

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul pa, jadi kalo istrinya berhalangan bisa masakin buat istri ya :p

      Delete
  6. Hehe, disetrika ulang gak mak, yang disetrika Zaidan :p Akur ya mak, Zaidan dan Raissa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga mak, baju sekolah n kantor aja yg saya setrika ulang :D

      Delete
  7. haha hati hati mbak, diawasi anaknya takut kena setrika

    ReplyDelete
  8. Dulu pas anak perempuanku masih balita juga suka ngikutin mamanya ngerjain apa saja termasuk nyeterika. Tapi karena lengah akhirnya malah tangannya keseterika.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini masih diliatin aja tetep kena sentuh setrikaan

      Delete
  9. hehehe..seru ya mak,tapi hati2 ya zaidan..setrikana panas hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, abis anaknya keukeuh pengen nyoba

      Delete
  10. Umminya memang harus sabar ya dalam membiasakan anak kerja hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sabar...sabar,,,semoga kita semua diberikan ekstra sabar menghadapi anak ya mak

      Delete
  11. anak-anak emang pengen taunya kebangetan dan pengen coba segalaaaa :D .. tapi justru itu menjadi proses belajar bagi si anak :)

    ReplyDelete
  12. wuiih, dari kecil udah keliatan suka bantu orangtua, pasti sampe gede juga jadi kebiasa bantuin orangtua,
    pinter bangeeet sih Zaidan sama Raisa ini, titip peluk jauh yaaa ^^

    ReplyDelete
  13. wah anak-anak sudahmuncul empatinya untuk membantu ibunya ya. bagus itu mbak. pekerjaan rumah tangga juga melatih kemandirian mereka kelak

    ReplyDelete
  14. lebaran taun lalu dah dicoba nih...anak2 menyetrika bajunya sendiri...lumayan mengurangi tumpukan pakaian yang belum disetrika,,,,

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...