Sunday, October 26, 2014

RM Sayur Asem Betawi H Masa Ramai Pengunjung di Akhir Pekan


Neneknya anak-anak (alias mamah mertua saya) datang. Beliau mau membantu saya jaga anak-anak, karena besok ayahnya anak-anak akan dioperasi sebagai tindak lanjut operasi sebelumnya. Hari ini beliau mengajak kami sekeluarga dan keluarga kakaknya suami ke sebuah temmpat makan. Kami biasa menyebutnya RM Haji Masa. Nama lengkap tempat makan itu RM Sayur Asem Betawi H Masa. Letaknya di Jalan Pondok Jaya No 5 Pondok Aren, Tangerang Selatan.

Dari rumah kami hanya memakan waktu kurang dari sepuluh menit. Begitu sampai, mobil dan motor sudah berjejer manis di depan rumah makan sehingga saya tak bisa melihat langsung penampakan rumah makan. Ramai sekali. Padahal belum masuk waktu makan siang, baru jam 10 pagi. Mungkin karena akhir pekan ya. 


Begitu masuk, hampir semua kursi penuh. Tapi kami memang tak berniat makan di sana. Di rumah makan ini, sistemnya prasmanan. Semua orang mengambil sendiri makanan yang dimau lalu pulangnya baru bayar. Kalau ramai begini, peluang orang untuk tidak jujur besar sekali. 

Menurut ART nya kakak, rumah makan ini murah meriah. Dia makan dengan suaminya cuma 20 ribu berdua. Kalau makan di sana, lalapnya gratis. Tempatnya juga bersih. Lantai kayu dan bangku kayu terlihat masih baru. Saya ingat, dulu pernah lewat sini karena letaknya tak jauh dari tempat mengajar dulu. Dulu sih belum sebagus sekarang. 

Selesai membayar di kasir, saya cukup kaget. Untuk sebungkus sayur asem, 2 papan petai, lalap, sambel, 2 ikan bandeng dan 2 ikan asin, 1 pepes, kami mengeluarkan uang sebanyak 80 ribu tanpa kwitansi! Loh, katanya murah. Apa mungkin sekarang sudah pada naik? Entahlah. tapi memang lalap dan petainya terlihat segar sekali. tak ada tuh sedikit pun ulat di petai. bandengnya juga ukurannya besar.

Begitu sampai rumah, saya coba sayur asemnya. Rasanya nggak asem seperti buatan ibu saya. Tapi cenderung asin. baru terasa asem di kuah terakhir. Ada tambahan terong dan kacang tanah di dalamnya. Sesuatu yang baru buat saya. sambelnya pedaaaaas. karena saya bukan penggemar super pedas jadi agak repot nih. cukup sedikit aja asal terasa pedas.

Jadi, recommended nggak sih? Yaa, kalau kebetulan lewat sini boleh deh dicoba daripada penasaran karena pengunjungnya memang selalu ramai. Tapi, tanya dulu deh harganya sebelum mengambil makanan biar tak menyesal nanti hehe. 

Happy weekend..
 

20 comments :

  1. Kalau sayur asemnya gak asem ..kayaknya males deh nyebutnya sayur asem hehehhe.. ciri khas sayur asem itu ya kudu asem rasanya. Saya dah lama euy gak makan di resto prasmanan...ngeliat ceritanya Mak Kania, jd pengen euy, heheh ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paa awal nyoba ga langsung kerasa asem kerasa asemnya belakangan...

      Delete
  2. Yahhh, si Mamak baru kena zonk nih yeee :D Mungkin kasirnya salah itung kali Makkkk :D

    ReplyDelete
  3. padahal biasanya yang ramai itu masakannya enak ..ternyata :D

    mungkin yg berkunjung disana,hanya saudara2nya yg jual hehee

    ReplyDelete
  4. padahal biasanya yang ramai itu masakannya enak ..ternyata :D

    mungkin yg berkunjung disana,hanya saudara2nya yg jual hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin ini rejekinya saya...atausaya yg emang pertamakali nyoba jd hrs adaptasi. Belum nyoba menu lain sih ky semur jengkol dkk

      Delete
  5. Waah.. saya kira beneran 20 ribu mak. sebelum sampai di ngka 80 ribu, sempat berfikir... ini alternatif makan murah di jakarta. hehe.. ternyata.... Ada yg Ra'sa mbayar nggak mbak? ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluang org ga jujur besar kayanya.rame gitu

      Delete
  6. kayaknya saya udah pernah nyoba rm ini mak.. cuma sekitar 4-5 tahunan yg lalu..
    nampaknya makin luas rm nya ya :)

    ReplyDelete
  7. wkwkwkw...aku beberapa kali kesana mak..karena tinggal kebetulan bintaro xD....emberr....ngantri dan mahal...
    tapi disini emang gak ada yang model kayak gini mak ^^ jadi sesekali gpp...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak di bintaro juga ya..iya sesekali gpp :p

      Delete
  8. waduh, dapet zonk beneran nih... udah mahal sayurnya asin... eh, mak... koq asemnya di kuah terakhir... masa iya gak diaduk dulu bikin sayurnya???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mak pas suap awal asin terakhir baru terasa asem.apa lidah sy yg salah y??

      Delete
  9. gemes enggak Mbak kalau begini? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gimana lagi mak udah terjadi.ikhlaskan aja

      Delete
  10. wah makanannya sederhana kaya dirumahan gitu .. kadang kangen kalau jauh dr rumah

    ReplyDelete
  11. Saya sudah sering ke sini.. Memang hargany mahal.. Siapa bilang murah..!! Tapi rasanya enak dan Seger bgt..
    Harga hotel Bintang 4... 1 porsi sayur asem 10rb

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...