Friday, April 4, 2014

Ada Paku di Empal Gentong

Sudah kurang lebih sebulan ini saya terkena penyakit 'malas memasak'. Ceritanya saya sedang mengalami krisis kepercayaan diri dalam memasak. Merasa menyesal tidak mahir memasak hingga kadang merasa makanan yang sudah susah payah dimasak tidak disentuh.

Nah, akhirnya saya jadi sering beli saja makan di luar rumah. Seperti beberapa hari yang lalu. Saya pulang dari bank untuk memperpanjang ATM lalu mampir ke pasar yang tak jauh dari bank untuk membeli empal gentong di sebuah kios langganan.

Di rumah saya buka bungkusan empal gentong. Saya mengambil beberapa sendok, saya tuang ke nasi, dan saya suapi Zaidan dan Raissa. Raooos pisan.

Setelah beberapa suap, tiba-tiba Zaidan memasukkan tangannya ke mulut lalu mengeluarkan sebuah benda dari mulutnya. PAKU! Ada paku di empal gentong! Astaghfirullah dan Alhamdulilah! Kaget sekaligus bersyukur paku sepanjang kurang lebih 5 cm itu tak tertelan Zaidan. Allah melindungi kami.


Bisa jadi juga paku tersebut berasal dari beras. Tapi saya cukup yakin mencuci beras dengan bersih. Kalau ada benda tajam di beras pasti terasa di tangan saya. Di sisi lain, sebenarnya kios empal gentong langganan saya juga kelihatannya cukup bersih.

Saya berusaha mengambil hal positif dari peristiwa ini, antara lain:
- Kembali menumbuhkan semangat memasak karena memasak sendiri makanan untuk keluarga lebih ekonomis dan bersih.
- Berusaha lebih kreatif lagi agar masakan tidak membosankan.
- Berhati-hati membeli makanan di luar.

Nah, akhirnya kemarin saya memasak ikan patin goreng, salad sayur dan tahu gejrot. Kamu masak apa??

20 comments :

  1. Beneran saya g kbayang ada paku beneran mbk..aduh ngeri juga...belum masak.ada sayur blendrang untuk sarapan hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayur blendrang? Baru danger mak. Apa tuh mak?

      Delete
  2. wadduuuh :o
    pakunya bisa nangkring di empal gentoooong..
    untungnya gak ada kejadian apa - apa ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mak masih di lindungi Allah...

      Delete
  3. Duh serem banget ada paku dalam makanan
    alhamdulillah gak sempat dimakan anaknya yah mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naudzubilah mak..ga kebayang paniknya

      Delete
  4. Subhanallah.. untung tidak tertelan. Mungkin paku kecil itu jatuh dari tongkat pengaduk empal gentongnya. Kan sendok kualinya biasanya disambung biar tongkatnya panjang pas dicelupin ke dlm gentong. Duh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sepertinya mak..alhamdulillah bersyukur sama Allah tidak terjadi apa2

      Delete
  5. Wah, ngeri, Mak. Gak hati-hati tuh yang masak. Untungnya gak tertelan. Semoga kita bisa jadi lebih waspada, ya. TFS, Mak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak..jadi pelajaran kalau beli makan di luar.

      Delete
  6. wuih...ngeri banget mba ada paku sepanjang itu di makanan. untung anaknya langsung tau ya mak.. aku jarang juga masaknya mba.. paling weekend aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah mak bersyukur banget ga ketelan.

      Delete
  7. Wah, ngeri ya.. paku sepanjang itu nyaris tertelan. Alhamdulillaah ya mak, ga kenapa2 ga sampe ketelen.
    Memang lebih bersih dan aman masakan sendiri ya mak, hehe..tp saya juga ga suka masak lho :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya moody mba.kalo lagi semqngat nyoba2 menu baru walo endingnya suka kacau

      Delete
  8. waduuuh...
    kok bisa kejadian kayak gitu yah mak...serem amat :(

    Untunglah gak kenapa napa yah maaak...
    Masih dilindungi Allah berarti :)

    ReplyDelete
  9. untung gak kenapa2, ya Mak. Serem juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamduliah Allah masih melindungi mba:)

      Delete
  10. Masyaallah...paku makkkk?....alhamdulillah gak kenapa2 buah hatinya ya mak...hayuk mak masak sendiri sj...lbh sehat, higienes dan lbh iritttt tentunya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak..tiap hari butuh perjuangan untuk memasak. Dari mulai mikir menu apa, belanja apa biar ga kemahalan, sampe masak yg kadang Kalo coba menu baru ga Slalu sukses

      Delete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...