Monday, January 13, 2014

Anakku Jalannya Jinjit

Anak sulung saya, Zaidan, pada usia balita seringkali berjalan jinjit. Sekarang adiknya, Raissa, dua setengah tahun, juga bejalan jinjit. Pada awalnya saya pikir itu hanya kebiasaan ayah yang menurun pada anak (suami saya sering jalan jinjit juga). Tak terpikir olehku untuk mencaritahu ke dokter atau google. Karena setelah masa balita lepas, Zaidan bisa berjalan normal tanpa jinjit.

Sekarang Karena adik Raissa sering berjalan jinjit, saya penasaran juga untuk mencari informasi. Ternyata, menurut penelitian hampir 5% balita berjalan jinjit di beberapa waktu, lebih dari separuhnya akan berhenti jinjit pada usia sekitar 5 tahun. Jadi orangtua tak perlu khawatir jika anak kadangkala berjalan jinjit Karena Jalan jinjit tak selalu menunjukkan masalah, demikian kata Jonathan Strober, MD, seorang ahli saraf pediatrik di Rumah Sakit Anak UCSF Benioff di San Francisco. Kecuali pada anak yang didiagnosa mengalami gangguan cerebral palsy, muscular dystrophy atau penderta Autism, cenderung berjalan jinjit.


(Ilustrasi dari tabloidnova.com)

Namun, jika berkepanjangan Jalan jinjit bisa menyebakan kekakuan, pengencangan dan nyeri pada tendon Achilles, yang dapat diredakan dengan latihan peregangan. Kita, orangtua dapat membantu anak untuk meregangkan kaki-kaki mereka membantu menjaga tendon Achilles tetap lentur dan meregang. Waktu Zaidan balita, saya suka memijit kaki dan badannya (sering nya setelah mandi sambil diolesi minyak telon). Memang bukan seperti pijit ala tukang pijit bayi, kebanyakan Malah diusap-usap saja. Soalnya pernah dibawa ke tukang pijit bayi malah kasihan melihatnya Karena dia menangis histeris. Dan, bukankah pijatan ibu pada anaknya akan menambah kedekatan ibu-anak? Oya, saya juga tak Lupa setiap saat mengingatkan Zaidan untuk berjalan tidak jinjit.

Pada Raissa, saya juga melakukan Hal yang sama. Saya pijit dia setelah mandi atau sebelum tidur dan mengingatkannya terus untuk berjalan tidak jinjit.

Sumber:
http://growupclinic.com/2012/08/01/penyebab-dan-penanganan-jalan-jinjit-pada-anak/

(Ini Raissa. Fotonya buram Karena dia bergerak terus)

12 comments :

  1. Iya, Nia, harus diingatkan terus ya supaya jalannya gak jinjit. Anak tetanggaku ada yg begini sampe besar.

    ReplyDelete
  2. salam kenal mbk...
    wah,ilmu baru,,,makasi ya mbk dah sharing,buat bekal saya nanti kl punya momongan :D

    ReplyDelete
  3. Baru tahu ada yg bgt ya mak...krn anakku jlnnya biasa sj...trims ilmunya...

    ReplyDelete
  4. ooh begituuu...... wah ilmu baruuu nih .... nice post mak

    ReplyDelete
  5. Bungsu saya suka jinjit sampai usia 4 tahun. Sekarang 4 tahun lebih 4 bulan sudah mulai berkurang banyak, mbak. Oooh jadi kalo DS dan autis lebih cenderungjinjit ya ... makasih infonya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut artikel yang saya baca begitu..tapi dulu saya sempat ngajar beberapa anak berkebutuhan khusus USIA SD jalannya normal...

      Delete
  6. anakku juga jalan jinjit, tapi cuma sebentar...

    ReplyDelete
  7. Mbak anak saya sdh mau dua tahun mash jalan jinjit sampai betisnya kenceng... Untuk tau ini hanya kebiasaan, celebral palsy, hiperaktif, atau gangguan lain bagaimana caranya? Kalau mau bawa ke dokter.. Dokter spesialis apa? Mksh sblmnya..

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meninggalkan komentar yang baik dan sopan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...